JPNN.com

Ini Alasan Pemerintah Tidak Langsung Membuat Vaksin Merah Putih

Kamis, 10 September 2020 – 14:03 WIB
Ini Alasan Pemerintah Tidak Langsung Membuat Vaksin Merah Putih - JPNN.com
Ketua Komite Penanganan Covid-19 dan Pemulihan Ekonomi Nasional Erick Thohir (pakaian putih). Foto: Fransikus Adryanto Pratama/JPNN

jpnn.com, JAKARTA - Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Erick Thohir mengatakan, pemerintah tidak langsung membuat vaksin Merah Putih.

Sebab, salah satu Program Indonesia Sehat harus melakukan vaksinasi masyarakat secara masif dan total.

Langkah tersebut, kata Ketua Komite Penanganan Covid-19 dan Pemulihan Ekonomi Nasional ini, untuk mengurangi dan bagiamana menangani  virus disease Covid-19.

"Tadi yang sudah divaksin dua kali insyaallah antibodinya terbentuk, terbentuklah selama enam bulan sampai dua tahun," kata Erick kepada awak media di Polda  Metro Jaya, Kamis (10/9).

Erick mengungkapkan, vaksinasi ini yang akan diprioritaskan di awal tahun ini, melalui kerja sama dari UAE china, dan pihak-pihak negara lain.

"Kemarin Menkes (Terawan Agus Putranto) sudah tanda tangan juga dengan Unicef," tuturnya.

Selain itu, kata dia, pemerintah  juga sudah bekerja sama dengan CFU, WHO. Kerja sama tersebut membuktikan pemerintah melakukan yang terbaik untuk masyarakat.

Sebelumnya diberitakan, Presiden Joko Widodo (Jokowi) meminta Tim Vaksin Merah Putih bekerja cepat dalam pengembangan vaksin Corona. Vaksin Merah Putih diharapkan tanpa efek samping yang berbahaya.

SPONSORED CONTENT

loading...
loading...
jlo