Ini Penyebab Kegagalan Ganda Putra di Toyota Thailand Open Versi Naga Api

Minggu, 24 Januari 2021 – 09:51 WIB
Ini Penyebab Kegagalan Ganda Putra di Toyota Thailand Open Versi Naga Api - JPNN.com
Pelatih ganda putra PBSI Herry Iman Pierngadi. Foto: diambil dari Badminton Indonesia

jpnn.com, BANGKOK - Tak satu pun duta Indonesia lolos ke final Toyota Thailand Open Super 1000.

Dua wakil terakhir, ganda putra Mohammad Ahsan/Hendra Setiawan alias Daddies kalah rubber game dari pasangan muda unggulan enam asal Chinese Taipei, Lee Yang/Wang Chi Lin, 21-14, 20-22, 12-21, di Impact Arena, Bangkok, Sabtu (23/1).

Satu lagi, ganda putri Greysia Polii/Apriyani Rahayu dikalahkan wakil Korea Lee So He/Shin Seung Chan, 16-21, 18-21.

Khusus di ganda putra, pelatih Herry Iman Pierngadi menyebutkan bahwa pada dua leg Asia (sebelumnya Yonex Thailand Open Super 1000) kali ini, belum mencapai target.

Anak-anak asuhannya yang diharapkan bersinar, terutama Ahsan/Hendra dan Fajar Alfian/Muhammad Rian Ardianto gagal mencapai target.

"Ya memang ganda putra tidak mencapai target. Ahsan/Hendra dan Fajar/Rian memang yang kami harapkan, tetapi ternyata tidak berhasil. Mereka gagal. Nanti latihannya akan dievaluasi lagi. Memang banyak penurunan," kata Herry seperti dikutip dari Badminton Indonesia.

Menurut Herry, cedera betis kiri yang dialami Ahsan pada babak pertama, Rabu (20/1) lalu, memang memengaruhi penampilannya.

Namun, dia juga menyebut bahwa hal itu bukanlah alasan utama, melainkan pada faktor stamina dan usia.

SPONSORED CONTENT

loading...
loading...