JPNN.com

Irjen Eko Warning Semua Anggotanya, Ada Kalimat Narkoba, Jangan Main-main

Selasa, 07 Juli 2020 – 11:19 WIB
Irjen Eko Warning Semua Anggotanya, Ada Kalimat Narkoba, Jangan Main-main - JPNN.com
Ilustrasi sabu-sabu. Foto: Antara

jpnn.com, PALEMBANG - Personel Polri dan ASN di lingkungan Polda Sumatera Selatan (Sumsel) yang masih konsumsi narkoba diminta jujur mengaku dan mengajukan permohonan rehabilitasi untuk melepaskan kecanduan barang terlarang itu secara sukarela.

"Sekarang ini sudah ada 240 personel yang jujur mengaku konsumsi narkoba dan mengajukan rehabilitasi serta menyatakan menyesal telah melakukan kesalahan tersebut kepada kapolda," kata Kabid Humas Polda Sumsel Kombes Pol Supriadi, Selasa (7/7).

Bagi personel Polda dan jajaran di 17 Satwil dalam provinsi ini yang terlanjur konsumsi narkoba diminta untuk menghentikannya dan memanfaatkan kesempatan kebijakan rehabilitasi tersebut hingga sepekan ke depan.

Setelah kesempatan mengakui konsumsi narkoba berakhir akan dilakukan pemeriksaan secara acak kepada personel di seluruh jajaran sebagai tindakan pemberantasan barang terlarang itu.

Jika ada personel Polri dan ASN hasil pemeriksaan terbukti konsumsi narkoba tidak akan dimasukkan dalam program pembinaan, seperti yang dilakukan kepada personel yang telah jujur mengakui kesalahannya dan mereka akan ditindak tegas dengan pemberhentian tidak dengan hormat (PTDH).

"Tindakan pencegahan dan pemberantasan narkoba di wilayah hukum Polda Sumsel akan ditingkatkan diawali dengan pembersihan internal," kata kabid humas.

Pada HUT Bhayangkara awal Juli 2020 ini, Kapolda Sumsel Irjen Pol Eko Indra Heri melakukan PTDH delapan bintara polisi karena kasus penyalahgunaan dan peredaran gelap narkoba.

Personel yang dikenakan sanksi (PTDH) karena kasus narkoba itu yakni Bripka SYH Bintara Polrestabes Palembang, Aipda AZ dan Bripka LRT Bintara Biddokes, Bripda DRM, Brigadir SYD, Brigadir SKM, dan Bripda SNY Bintara Polres Banyuasin, serta Bripda AP Bintara Dit Samapta.

SPONSORED CONTENT

loading...
loading...
rama