Irjen Fadil Bentuk Tim Pencari Fakta Kasus Kecelakaan Mahasiswa UI, Keluarga Korban Bilang Begini

Irjen Fadil Bentuk Tim Pencari Fakta Kasus Kecelakaan Mahasiswa UI, Keluarga Korban Bilang Begini
Pihak keluarga mahasiswa Universitas Indonesia (UI) bernama Muhammad Hasya Atallah Saputra yang tewas karena kecelakaan, kepada wartawan dj Bekasi, Jawa Barat, Senin (30/1). Foto: Dean Pahrevi/JPNN.com

jpnn.com, JAKARTA - Pihak keluarga korban menanggapi Polda Metro Jaya yang membentuk tim pencari fakta kasus tewasnya mahasiswa Universitas Indonesia (UI) bernama Muhammad Hasya Atallah Saputra karena kecelakaan.

Kuasa hukum keluarga korban, Rian Hidayat mengatakan pihaknya mempertanyakan pembentum tim pencari fakta tersebut.

"Kami menanyakan, dalam konstruksi hukum pidana ini gimana karena, kan, kasus sudah di-SP3," kata Rian kepada wartawan di Bekasi, Jawa Barat, Senin (30/1).

Baca Juga:

Rian menambahkan pihaknya mempertanyakan apa kaitannya tim pencari fakta dengan hukum acara pidana.

"Apa konstruksinya? Apa komposisinya dan outputnya untuk apa? Karena balik lagi ini negara hukum, di mana prosedur-prosedur hukum harus mengacu pada hukum acara pidana," ujar Rian.

Sebelumnya, Kapolda Metro Jaya Irjen Fadil Imran membentuk tim pencari fakta terkait kasus kecelakaan yang menewaskan mahasiswa UI.

Mahasiswa UI berinisial MHA tewas seusai kecelakaan yang melibatkan dirinya dengan pensiunan polisi, ESB.

"Kami akan membentuk tim untuk melakukan langkah-langkah pencarian fakta. Tim ini terdiri dari eksternal dan internal. Kami akan mengundang dari pengawas eksternal pakar keselamatan transportasi," kata Fadil di Jakarta, Senin.

Pihak keluarga korban menanggapi Polda Metro Jaya yang membentuk tim pencari fakta kasus tewasnya mahasiswa UI bernama M Hasya Atallah Saputra karena kecelakaan

Silakan baca konten menarik lainnya dari JPNN.com di Google News