JPNN.com

Jadi Saksi Kasus Suap Ekspor Benur, Irjen KKP Mengaku Bahas Regulasi dengan KPK

Rabu, 17 Maret 2021 – 18:33 WIB
Jadi Saksi Kasus Suap Ekspor Benur, Irjen KKP Mengaku Bahas Regulasi dengan KPK - JPNN.com
Inspektur Jenderal (Irjen) Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP) Muhammad Yusuf usai menjalani pemeriksaan di gedung KPK, Jakarta, Rabu (17/3). Muhammad Yusuf diperiksa sebagai saksi kasus dugaan suap izin ekspor benih lobster dan pengelolaan perikanan atau komoditas perairan lainnya pada 2020. Foto: Ricardo/JPNN.com

jpnn.com, JAKARTA - Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) memeriksa Inspektur Jenderal Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP) Muhammad Yusuf sebagai saksi dalam kasus suap ekspor benih lobster atau benur, Rabu (17/3).

Yusuf menyatakan bahwa dia dan penyidik KPK membahas Peraturan Menteri (Permen) Kelautan dan Perikanan Nomor 12 Tahun 2020
tentang Pengelolaan Lobster, Kepiting, dan Rajungan di Wilayah RI.

Menurut Yusuf, tujuan penerbitan permen itu ialah menyejahterakan nelayan. Pejabat eselon satu KKP itu menegaskan bahwa nelayan tetap harus mencari nafkah pada masa pandemi Covid-19.

"Dibukalah peluang untuk mengizinkan menangkap BBL (benih bening lobster, red) tadi dan itu diekspor," kata Yusuf di KPK.

Yusuf berasumsi bahwa pengekspor akan membeli BBL dari nelayan. Harga BBL jenis pasir ialah Rp 5 ribu, sedangkan jenis nikel dibanderol Rp 10 ribu.

"Harapan kami agar para nelayan itu bisa sejahtera," kata mantan kepala Pusat Pelaporan dan Analisis Transaksi Keuangan (PPATK) itu.

Meski begitu, Yusuf berpendapat bahwa negara memiliki hak atas ketersediaan sumber daya alam sehingga KKP membuat regulasi untuk mengakomodasi kepentingan tersebut.

"Maka kami melakukan beberapa upaya, salah satunya menyurati Menteri Keuangan untuk berkenan membuat regulasi dengan permen khusus biaya masuk biaya keluar untuk BBL," kata mantan jaksa itu.(mcr9/jpnn)

Jangan Lewatkan Video Terbaru:

SPONSORED CONTENT

loading...
loading...