Jokowi Inginkan 8 Bandara Ini Jadi Hub dan Superhub

Kamis, 06 Agustus 2020 – 14:24 WIB
Jokowi Inginkan 8 Bandara Ini Jadi Hub dan Superhub - JPNN.com
Yogyakarta International Airport (YIA), Kulonprogo atau Bandara Yogyakarta. Foto Yessy Artada/jpnn.com

jpnn.com, JAKARTA - Presiden Joko Widodo ingin delapan bandara di Indonesia menjadi hub atau superhub dalam rangka mentransformasi industri penerbangan dan pariwisata.

Sejauh ini, pria yang akrab disapa Jokowi itu memandang bandara berstatus internasional milik Indonesia terlalu banyak dan tidak bagus bagi iklim industri.

"Kita harus berani menentukan bandara yang berpotensi menjadi internasional hub dengan pembagian fungsi sesuai dengan letak geografis dan juga karakteristik wilayahnya. Ada delapan bandara internasional yang berpotensi menjadi hub dan superhub," kata Jokowi dalam rapat terbatas tentang Penggabungan BUMN di Sektor Aviasi dan Pariwisata di Istana Merdeka, Jakarta Pusat, Kamis (6/8).

Bandara tersebut adalah Soekarno-Hatta, Banten; Bandara Internasional Ngurah Rai, Bali; Bandar Udara Internasional Yogyakarta; Bandara Internasional Sultan Aji Muhammad Sulaiman Sepinggan, Balikpapan; Bandara Internasional Kualanamu, Medan; Bandara Internasional Sultan Hasanuddin, Makassar; Bandara Internasional Sam Ratulangi, Manado; dan Bandara Internasional Juanda, Surabaya.

 Jokowi memandang bandara hub yang dimiliki Indonesia terlalu banyak an tidak merata. Selain itu, ada 30 bandara internasional yang dimiliki Indonesia.

"Apakah diperlukan sebanyak ini negara-negara lain saya kira nggak melakukan ini coba dilihat dan 9 persen lalu lintas terpusat hanya di empat bandara. Artinya kuncinya ada di empat bandara ini, di Soekarno-Hatta, Ngurah Rai, Juanda dan Kualanamu," kata Jokowi.

Jokowi juga menginginkan Badan Usaha Milik Negara (BUMN) yang bergerak di bidang pariwisata dan penerbangan digabungkan.

Hal itu untuk membuat kedua sektor yang terkontraksi cukup dalam melakukan lompatan di tengah pandemi Covid-19.

SPONSORED CONTENT

loading...
loading...