Senin, 18 Desember 2017 – 06:14 WIB

Kasum TNI Tekankan Pentingnya Jiwa Patriotisme Pemimpin

Jumat, 08 Desember 2017 – 02:53 WIB
Kasum TNI Tekankan Pentingnya Jiwa Patriotisme Pemimpin - JPNN.COM

jpnn.com, JAKARTA - Kepala Staf Umum (Kasum) TNI, Laksamana Madya TNI Dr. Didit Herdiawan menekankan pentingnya jiwa patriotisme seorang pemimpin. Menurutnya, jiwa patriotisme yang tinggi sangat berpengaruh terhadap terwujudnya kepemimpinan nasional yang kuat dalam menjalankan fungsi-fungsi kepemimpinan secara efektif. Jiwa patriotisme juga diperlukan untuk mengelola pemerintahan negara dalam rangka memperkokoh ketahanan nasional suatu bangsa.

Hal itu disampaikan Didit Herdiawan mewakili Panglima TNI Jenderal TNI Gatot Nurmantyo pada acara pembekalan Kepemimpinan Pemerintahan Dalam Negeri Angkatan III Tahun 2017 di Auditorium Gedung F Badan Pengembangan Sumber Daya Manusia (BPSDM) Kemendagri, Jakarta Selatan, Kamis (7/12).

Pembekalan dengan tema “Kebijakan TNI” ini diikuti sekitar 150 Kepala Daerah dan Wakil Kepala Daerah serta Wali kota se-Indonesia.

Menurut Didit, tanpa kepemimpinan yang baik dalam pengelolaan sebuah negara terutama Indonesia sebagai bangsa yang multi etnis dengan kondisi geografis wilayah negara yang berbentuk kepulauan, maka negeri ini amat rentan terhadap guncangan sosial dan politik yang dapat berujung kepada perpecahan dan disintegrasi bangsa.

Kasum TNI menuturkan seorang pemimpin harus mempunyai pengetahuan, keterampilan dan dapat menganalisis informasi secara mendalam guna mengambil suatu keputusan yang tepat. Di samping itu, seorang pemimpin harus bisa melibatkan pihak-pihak yang tepat dalam proses pengambilan keputusan.

“Seorang pemimpin yang efektif adalah mampu membaca situasi, mengatasi permasalahan, bertanggung jawab, memiliki integritas dan etika yang baik, karena dia harus memberikan contoh atau bertindak sebagai panutan bagi jajarannya,” ungkapnya.

Dalam kesempatan tersebut, Laksdya Didit, menjelaskan kebijakan penggunaan kekuatan TNI bertujuan untuk meningkatkan pemberdayaan wilayah pertahanan secara terpadu dan mewujudkan kondisi yang mendukung terselenggaranya Sistim Pertahanan Semesta (Sishanta), terutama di daerah rawan konflik, pasca konflik dan rawan bencana.

“TNI juga melaksanakan misi perdamaian dunia di bawah bendera PBB dan organisasi Internasional yang diakui oleh pemerintah serta mendukung perbantuan kepada Pemda dan Polri,” ucapnya.

Dia menyampaikan rencana TNI kedepan, antara lain melanjutkan pengamanan, pembangunan dan melengkapi sarana prasarana di perbatasan serta pulau-pulau terluar tertentu dan daerah yang bersifat strategis, dengan prioritas di Wilayah Timur dan Selatan Indonesia yaitu Pulau Natuna, Pulau Selaru, Pulau Morotai, Pulau Biak, dan Merauke.

SHARES
loading...
loading...
Komentar