Selasa, 23 Juli 2019 – 09:56 WIB

Kasus HIV/AIDS di Daerah Ini Mengkhawatirkan

Jumat, 12 Juli 2019 – 21:35 WIB
Kasus HIV/AIDS di Daerah Ini Mengkhawatirkan - JPNN.COM

jpnn.com, BULELENG - Kasus HIV/AIDS di Buleleng jumlahnya terus bertambah. Data dari Dinas Kesehatan Provinsi Bali, hingga Desember 2018 lalu, jumlah pengidap virus mematikan ini mencapai 3.019 orang. Akumulasi itu disebut-sebut sejak tahun 1999.

Mirisnya, di tahun 2018 lalu dari sejumlah ODHA yang didampingi Yayasan Citra Usada Indonesia (YCUI) Buleleng, sedikitnya ada 12 orang yang telah meninggal dunia akibat terinveksi HIV/AIDS.

"Sebaran pengidap HIV di Buleleng masih didominasi di Kecamatan Buleleng. Kebanyakan pengidap yang menjalani pendampingan kerap melakukan perilaku seks beresiko tinggi," kata Ketua Yayasan Citra Usada Indonesia (YCUI) Made Ricko Wibawa.

BACA JUGA: Data Terbaru Seputar Penderita HIV/AIDS, Daerah Ini Tercatat Paling Tinggi

Dikatakan Ricko, bila berkaca dari data Dinas Kesehatan Provinsi Bali rata-rata pengidap berasal dari usia produktif kisaran 19-34 tahun. Dari hasil pendampingan di lapangan, faktor penyebarannya masih disebabkan oleh seks beresiko tinggi.

Kondisi itu pun membuatnya bersama penggiat HIV/AIDS di Buleleng melakukan program pendampingan khusus kepada orang beresiko tinggi, baik waitress di kafe ataupun warung tuak.

BACA JUGA: Cegah HIV AIDS, Istri Harus Curiga Jika Suami Sering Jalan Sendiri

Selain memberikan edukasi, YCUI juga mendorong mereka untuk melakuakn tes darah untuk pencegahan penularan sejak dini jika hasilnya positif.

SHARES
Sponsored Content
loading...
loading...
Komentar