Rabu, 23 Januari 2019 – 16:14 WIB

Keluarga Cemara Pertahankan Ciri Khas Versi Sinetron

Jumat, 04 Januari 2019 – 08:06 WIB
Keluarga Cemara Pertahankan Ciri Khas Versi Sinetron - JPNN.COM

jpnn.com - Keluarga Cemara versi 2019 merupakan reboot alias film dengan permulaan kisah yang benar-benar baru dan latar yang berbeda. Artinya, film karya sutradara Yandy Laurens itu bukan sekuel dari versi sinetronnya yang ngehit di era 90-an sampai awal 2000-an.

''Kami mau bikin sesuatu yang baru dan relevan dengan masa kini,'' ujar Yandy.

Dikisahkan, ada sepasang suami istri yang dipanggil Abah (Ringgo Agus Rahman) dan Emak (Nirina Zubir). Mereka memiliki dua anak, yaitu Euis (Zara JKT48) dan Cemara alias Ara (Widuri Sasono). Awalnya, mereka hidup kaya raya di Jakarta. Namun, usaha Abah bangkrut. Rumah mewah disita. Mereka harus pindah ke desa.

Sudah jatuh tertimpa tangga. Begitulah nasib keluarga Abah. Semakin hari, uang menipis. Abah bekerja serabutan. Emak membantu dengan berjualan opak. Masalah semakin runyam ketika konflik suami-istri dan orang tua-anak terjadi hingga kehangatan keluarga mulai hilang.

Meskipun konsep cerita bisa dibilang umum (keluarga kaya yang jatuh miskin), pengemasan cerita cukup bagus. Gina S. Noer selaku penulis naskah memaparkan kisah perjuangan keluarga dengan menyentuh, riil, dan relevan.

''Sebisa mungkin, kami yang sudah berkeluarga memasukkan pengalaman kami ke dalam cerita agar lebih nyambung dan believable,'' tutur Gina.

Walaupun ceritanya baru, unsur drama yang disajikan dalam versi sinetron bisa dipertahankan. Penonton akan dibuat terharu dengan perjuangan Abah-Emak mengasuh Euis dan Ara.

Tak melulu mengharu biru, unsur komedi hadir lewat dialog dan situasi. Misalnya, lewat celotehan dan tingkah polos Ara yang digambarkan selalu senang di tengah kesulitan keluarganya.

Sumber : Jawa Pos
SHARES
Sponsored Content
loading...
loading...
Komentar