Minggu, 16 Juni 2019 – 10:43 WIB

Kim Jong Un Sebut Langkah AS Bodoh dan Berbahaya

Senin, 15 April 2019 – 10:57 WIB
Kim Jong Un Sebut Langkah AS Bodoh dan Berbahaya - JPNN.COM

Kim Jong Un menyampaikan pidato tahun baru 2017. Foto: Reuters

jpnn.com, PYONGYANG - Pemimpin Korea Utara (Korut) Kim Jong un menegaskan sikap terkait negosiasi denuklirisasi. Penerus Kim Jong-il itu menegaskan siap untuk melakukan pertemuan ketiga dengan Presiden AS Donald Trump. Namun, itu harus dilakukan tahun ini.

Dalam pidato resminya di acara pelantikan Majelis Tertinggi Rakyat, Jong-un mengungkapkan keraguan atas iktikad AS dalam mencapai kesepakatan denuklirisasi. Menurut dia, AS terus menunjukkan taringnya kepada Korut selama periode dialog. Salah satunya, penambahan sanksi baru kepada pejabat Korut.

"Langkah-langkah mereka (AS) sangat bodoh dan berbahaya. Mereka seakan ingin memadamkan api dengan minyak," ungkap Jong-un seperti dilansir Korean Central News Agency, kantor berita milik pemerintah Korut.

BACA JUGA: Kim Jong Un Lepas Jabatan Legislatif

Provokasi terbaru AS adalah pengiriman dua unit pesawat tempur siluman F-35A kepada Korea Selatan. Dua pesawat itu adalah pengiriman pertama di antara total 40 unit dalam kontrak antara Korsel dan AS. Pria yang kini punya gelar baru, perwakilan tertinggi rakyat Korea, itu menegaskan bahwa Korut tak akan berharap perdamaian bisa disepakati selamanya.

"Kami akan menunggu sabar sampai akhir tahun ini untuk AS mengambil keputusan," ucapnya menurut Agence France-Presse.

Di sisi lain, Trump menanggapi pidato Jong-un dari sudut pandang lain. Dia menekankan bahwa Korut siap melanjutkan proses negosiasi. Menurut dia, hal tersebut merupakan bukti bahwa hubungan kedua negara masih kuat meski pertemuan kedua di Hanoi, Vietnam, Februari lalu berakhir gagal.

"Saya setuju dengan Kim Jong-un bahwa pertemuan ketiga bakal berjalan baik. Kita sudah mengenal satu sama lain dengan baik," ungkapnya. (bil/c10/sof)

Sumber : Jawa Pos
SHARES
Sponsored Content
loading...
loading...
Komentar