Rabu, 24 April 2019 – 03:47 WIB

KPAI Protes Hukuman Salat untuk Siswa Penantang Guru di Gresik

Selasa, 12 Februari 2019 – 15:45 WIB
KPAI Protes Hukuman Salat untuk Siswa Penantang Guru di Gresik - JPNN.COM

jpnn.com, JAKARTA - Komisi Perlindungan Anak Indonesia atau KPAI protes sanksi salat yang dijatuhkan pihak sekolah terhadap siswa SMP di Gresik yang merokok dalam kelas dan menantang guru yang menegurnya.

BACA JUGA : Ryan Si Siswa Penantang Guru Disanksi Salat Zuhur Berjemaah

Komisioner KPAI Retno Listyarti menyayangkan sanksi yang dianggap tidak memberikan efek jera dan bisa menjadi preseden buruk bagi kasus-kasus serupa di masa mendatang.

"Dari keterangan kepala sekolah diinfokan bahwa siswa pelaku dijatuhi sanksi berupa 'wajib salat berjemaah selama tiga hari berturut-turut," ucap Retno dikutip dari keterangan tertulisnya, Selasa (12/2).

Sanksi semacam menurutnya niatnya baik, yaitu untuk mendidik agama siswa yang melakukan pelanggaran. Namun, hukuman salat akan menimbulkan salah persepsi anak terkait makna salat itu sendiri.

"Salat yang semestinya dilakukan dengan kesadaran sebagai cermin ketaatan manusia kepada Tuhannya akan diartikan si anak sebagai hukuman. Orang yang melakukan salat bisa dipersepsikan sedang dihukum. Ini jelas menyalahi makna dan kekhidmatan salat itu sendiri," tutur Retno.

Ketika KPAI menanyakan kepada kepala sekolah, apakah sanksi semacam itu ada dalam aturan sekolah? Ternyata jawabannya tidak ada. Sanksi dalam aturan sekolah untuk siswa yang melawan guru adalah melakukan push-up sebanyak 20 kali.

"Hukuman fisik semacam push-up dan sit-up jika tidak dilakukan dengan tepat malah akan berpotensi menimbulkan cedera pada anak," tegasnya.

SHARES
Sponsored Content
loading...
loading...
Komentar