JPNN.com

Lebih Murah, Obat Palsu Dipakai Mabuk-mabukan

Selasa, 13 September 2016 – 02:29 WIB Lebih Murah, Obat Palsu Dipakai Mabuk-mabukan - JPNN.com

SAMPIT- Warga Kotawaringin Timur diminta waspada  terhadap peredaran obat palsu dan kedaluwarsa. Sebab, tidak menutup kemungkinan Kotim menjadi sasaran penjualan obat palsu tersebut.

“Saya berharap dalam menyikapi persoalan ini peran aktif dari Dinas Kesehatan bersama BPOM, agar mengawasi secara maksimal setiap toko obat dan apotek,” kata Ketua Komisi III DPRD Kotim Rimbun di laman Radar Sampit, Senin (12/9).

Menurut Rimbun, apotek juga mesti diberikan surat edaran untuk membatasi penjualan obat yang lagi marak disalahgunakan. Terutama oleh kalangan muda. Sebab menurutnya, fenomena saat ini  obat apa pun dengan dosis tinggi cenderung dijadikan untuk mabuk-mabukan.  

Menurut Rimbun, hal itu terjadi karena dari sisi harga obat palsu memang lebih murah.  

“Kalau bisa dikatakan mereka itu mengoplos obat berbagai macam obat hingga akhinya mabuk. Namun, yang disayangkan ini kadang mereka ada yang beli di apotek,” ujarnya.

“Nah ini yang perlu kita samakan persepsi agar dibatasi penjualannya. Kalau yang membeli ini tidak jelas maksud dan tujuannya, begitu juga warung-warung kecil, kita harus sama-sama mengendalikan peredaran obat di masyarakat,” pungkasnya. (ang/gus/jos/jpnn)

SPONSORED CONTENT

loading...
loading...