JPNN.com

Listrik Made In Bantar Gebang

Sabtu, 03 April 2010 – 14:59 WIB
Listrik Made In Bantar Gebang - JPNN.com
GUNUNGAN SAMPAH yang selama ini hanya menjadi sumber penebar bau tak sedap akan disulap menjadi energi listrik. Bantar Gebang pun akan menjadi salah satu pemasok Listrik ke PLN.
SAMPAH yang selama ini hanya menebar bau busuk  bisa disulap menjadi komoditas luar biasa di TPST (tempat pembuangan sampah terpadu) Bantar Gebang, Bekasi. Selain dijadikan kompos, limbah itu juga bisa diubah menjadi bahan baku untuk pembangkit listrik tenaga sampah (PLTSa). Rencananya, PLTSa itu diresmikan bulan ini. "Sekarang hanya masalah penetapan tanggal dalam rangka penyesuaian agenda gubernur Jabar dan DKI Jakarta. Menteri lingkungan hidup juga sudah siap. Jadi, tidak ada lagi masalah," ujar Wali Kota Bekasi Mochtar Mohamad saat dihubungi Jawa Pos Selasa lalu (30/3). Dirut PT PLN Dahlan Iskan juga dijadwalkan hadir saat peresmian.

  

Agus N. Santosa, presiden direktur PT Navigat Organic Energy Indonesia, pengelola PLTSa Bantar Gebang, mengatakan bahwa secara teknis sudah tidak ada masalah pada  PLTSa Bantar Gebang. Namun, pihaknya perlu berkoordinasi dengan Pemkot Bekasi untuk meresmikannya. Semula, PLTSa terbesar di tanah air itu diresmikan Selasa lalu (30/3), tetapi kemudian diundur.  "Tinggal menunggu hari H-nya saja," katanya.

  

:TERKAIT Menurut Agus, perusahaan yang dia pimpin itu sejak awal memang sangat ingin mengubah limbah buangan tersebut menjadi listrik. Sebelum PLTSa di Bantar Gebang, pihaknya membuat proyek serupa di Bali. Kapasitas PLTSa di Bali itu mencapai 9,8 MW (megawatt). "Sayang, tumpukan sampah di Bali kurang.  Tidak sebesar di sini (Bantar Gebang)," tuturnya.

  

Di Bantar Gebang, setiap hari tersedia 4 ribu?6 ribu ton sampah dari Jakarta dan kawasan sekitar.  Awalnya, sampah yang menggunung itu berserakan dan berbau. Tetapi,  sejak November 2008, Navigat mulai merapikan dan menutupi dengan tanah (cover soil). Hal itu dimaksudkan agar tumpukan sampah yang tingginya sampai lebih dari 20 meter itu tidak longsor.

  

SPONSORED CONTENT

loading...
loading...
auri