JPNN.com

Mahfud MD: Masa Kita Kalah Sama Perampok

Senin, 09 Desember 2019 – 19:27 WIB Mahfud MD: Masa Kita Kalah Sama Perampok - JPNN.com
Menkopolhukam Mahfud MD menjelaskan upaya untuk membebaskan 3 WNI yang disandera kelompok Abu Sayyaf. Foto: Ricardo/dok.JPNN.com

jpnn.com, JAKARTA - Menkopolhukam Mahfud MD mengisyaratkan bahwa pemerintah Indonesia tidak akan menuruti permintaan tebusan dari kelompok Abu Sayyaf yang menyandera tiga WNI berprofesi nelayan, di Filipina.

Mahfud MD menegaskan bahwa pemerintah tidak akan kalah dengan perampok.

"Ya kan minta tebusan, berapa sekarang? Minta tebusannya Rp 8,3 miliar kan. Tetapi kalau kita menuruti tebusan terus, masa kalah sama perampok," ucap Mahfud di Kompleks Istana Kepresidenan Jakarta, Senin (9/12).

Saat ini, kata mantan ketua Mahkamah Konstitusi (MK) tersebut, upaya negosiasi terus dilakukan meskipun kelompok Abu Sayyaf masih menutup diri untuk perundingan. Di sisi lain, koordinasi dengan otoritas di Filipina juga dijalin.

"Sedang jalan nego-negonya untuk melakukan langkah-langkah penyelematan dan pembebasan tanpa mengorbankan satu jiwa pun baik dari pihak penyandera maupun tersandera," tegas Mahfud.

Penyanderaan nelayan Indonesia oleh kelompok Abu Sayyaf bukan kali ini saja terjadi.

Mahfud mengatakan segala upaya akan ditempuh pemerintah untuk menyelematkan ketika nelayan yang sekarang masih ditawan. Namun tidak dengan tebusan.

Ketiganya nelayan yang disangera kelompok Abu Sayyaf itu diketahui bernama Maharudin Lunani (48), anaknya Muhammad Farhan (27), dan seorang kru kapal Samiun Maneu (27). (fat/jpnn)

SPONSORED CONTENT

loading...
loading...