Marak Kebocoran Data, Pengamat Anjurkan Lakukan 3 Hal Ini

Marak Kebocoran Data, Pengamat Anjurkan Lakukan 3 Hal Ini
Hacker. Ilustrasi: Daily Telegraph/Alamy

jpnn.com, JAKARTA - Pengamat Keamanan Siber sekaligus pendiri Vaksincom Alfons Tanujaya mengatakan, pada dasarnya pegiat sekuriti sama sekali tidak tertarik untuk mencari siapa yang salah atas kebocoran data dan menghukum pelakunya.

Hal itu menurut dia tidak produktif. Sebab, data yang sudah bocor tidak bisa ditarik lagi sekalipun menghukum pelakunya.

"Yang penting adalah mengidentifikasi mengapa data ini bisa bocor dan tindakan apa yang harus dilakukan untuk mencegah terjadi pada kemudian hari," kata Alfons dalam siaran pers, Selasa (13/7).

Dia mengatakan jika terjadi kebocoran data, pihak pengelola disarankan jangan menyembunyikan informasi itu terhadap pemilik.

Pasalnya, kata dia, dampaknya akan sistemik jika pemilik tidak mengetahui datanya bocor.

"Justru pihak pengelola data berkewajiban menginformasikan kepada pemilik bahwa datanya bocor sehingga mereka bisa melakukan antisipasi menghindari dampak sistemik dari eksploitasi data," ungkap Alfons.

Dia pun memberikan tiga langkah yang harus dilakukan agar bisa mengamankan aset digital dan menghadapi eksploitasi data bocor. Apa saja?

1. Gunakan aplikasi crowdsourcing.

Pengamat Keamanan siber sekaligus pendiri Vaksincom, Alfons Tanujaya, mengatakan jika terjadi kebocoran data, pihak pengelola disarankan jangan melakukan hal ini