JPNN.com

Mekeng: Pemerintah Sudah Tepat Berikan Optimisme, Bukan Hanyut Dalam Resesi

Rabu, 02 September 2020 – 02:00 WIB
Mekeng: Pemerintah Sudah Tepat Berikan Optimisme, Bukan Hanyut Dalam Resesi - JPNN.com
Anggota Komisi XI DPR Melchias Markus Mekeng. Foto: Humas DPR RI

jpnn.com, JAKARTA - Anggota Komisi XI DPR Melchias Markus Mekeng mengemukakan apa yang dilakukan pemerintah saat ini lewat Menko Perekonomian Airlangga Hartarto sudah benar. Pemerintah bukan tidak paham angka-angka ekonomi seperti dikritik ekonom Faisal Basri, tetapi yang dibangun adalah optimisme di tengah krisis.

Menurut Mekeng, Pemerintah tidak mungkin hanyut dalam resesi dengan membangun narasi pesimistis, tetapi harus yakin dengan berbagai kebijakan yang diambil.

“Dunia ini memang tidak seindah yang dibayangkan atau yang dikatakan. Tetapi kan optimisme harus dibangkitkan. Kalau pemerintah tidak bangun optimisme dalam situasi seperti sekarang ini, ya rusak negara ini," kata Mekeng di Jakarta, Selasa (1/9/2020).

Ia menanggapi kritikan Faisal Basri yang menyebut pemerintah saat ini kurang pemahaman mengenai resesi. Bahkan sekelas Menteri Perekonomian, Airlangga Hartarto sebagai komandan ekonomi di Tanah Air tidak paham mengenai itu.

"Kuartal III perkiraan saya minus 3 persen. Airlangga aja pemahaman tentang resesi nol besar. Kata Menko kalau kuartal II minus 5,32 persen, kuartal III minus 3 itu enggak resesi, karena minusnya turun. Ngeri enggak Pak? Komandan ekonominya enggak ngerti resesi,” kata Basri saat rapat dengar pendapat bersama Komisi VI di Gedung DPR, Jakarta, Senin (31/8/2020).

Mekeng menjelaskan yang dilakukan pemerintah saat ini adalah mencegah supaya pertumbuhan ekonomi di kuartal III (Juli-September) dan kuartal IV (Oktober-Desember) tidak turun ke minus yang lebih tinggi lagi. Pemerintah sedang bekerja membalikkan pertumbuhan ekonomi dari minus 5,32 persen pada kuartal II (April-Juni), turun ke minus 1 persen atau nol persen pada kuartal III, bahkan bila perlu menjadi positif.

“Kalau dia (ekonomi, red) turun dari minus 5,32 persen menjadi minus 3 persen seperti disampaikan Basri, tentu itu dampak dari program-program yang dilakukan selama ini. Tentu ini merupakan signal dari perbaikan ekonomi kita," jelas Mekeng.

Menurut mantan Ketua Komisi XI DPR ini, negara ini sedang mencari momentum atau tren agar terjadi pembalikan dari pertumbuhan ekonomi.

SPONSORED CONTENT

loading...
loading...
fri