JPNN.com

Meng Tutup Mulut

Oleh Dahlan Iskan

Minggu, 20 September 2020 – 06:36 WIB
Meng Tutup Mulut - JPNN.com
Dahlan Iskan. Foto: Ricardo/JPNN.com

jpnn.com - KATA "virus China" tidak bisa lagi diucapkan oleh Presiden Donald Trump. Siapa pun orang Amerika yang menggunakan istilah itu dianggap melanggar resolusi Kongres Amerika.

Sejak kapan?

Sejak kongres mengesahkan resolusi "Kecaman Terhadap Anti-Asia" minggu lalu. Memang resolusi itu bukan undang-undang tapi itu juga produk parlemen.

Baca Juga:

Resolusi itu dipromotori oleh satu orang anggota kongres saja: Grace Meng (Meng Zhao Wen??). Dia adalah anggota DPR dari dapil 6 New York. Yang wilayahnya mencakup tempat kelahirannya: Queens.

Grace Meng, 44 tahun, adalah keturunan Asia pertama yang jadi anggota DPR dari New York. Suaminyi keturunan Korea. Dia punya dua orang anak.

Meng adalah seorang pengacara. Ia sarjana hukum lulusan University of Michigan dengan S-2 di bidang hukum dari salah satu universitas swasta di New York.

Baca Juga:

Meng mengajukan resolusi itu setelah melihat banyak keturunan Asia menjadi korban kekerasan. Terutama suku Tionghoa. Termasuk kekerasan fisik. Lebih terutama lagi sejak ada wabah pandemi Covid-19.

Seringnya Trump menggunakan istilah "virus China" telah memancing kebencian terhadap keturunan Asia. Terutama karena pengucapan itu disertai maksud untuk memojokkan Tiongkok. Juga karena pengucapan itu disertai istilah lain seperti kungflu.

SPONSORED CONTENT

loading...
loading...
ara