Rabu, 26 September 2018 – 08:04 WIB

Mengandalkan Sumber Makanan di Tempat Sampah di Australia

Senin, 07 Mei 2018 – 12:00 WIB
Mengandalkan Sumber Makanan di Tempat Sampah di Australia - JPNN.COM

Beberapa orang mengatakan mereka tidak dapat menolak makanan gratis, yang lain mungkin melakukannya karena kesulitan finansial - apa pun alasannya, ratusan orang Australia mengail di tempat sampah, berharap untuk mendapatkan makanan berikutnya.

Menyelam mencari makanan di tempat sampah atau bisa disebut dumpster diving biasanya melibatkan mengaduk-aduk tumpukan sampah di belakang peritel, dengan maksud untuk menemukan makanan yang bisa diselamatkan.

Andy Paine dan teman-teman serumahnya menyelam setiap beberapa hari dan mengatakan biaya bisa menjadi faktor besar bagi banyak orang di daerah itu.

"Bahkan jika Anda tinggal di pemukiman yang tidak aman di sini, Anda membayar cukup mahal untuk sewa dan pengeluaran lain, dan kadang-kadang sulit terutama untuk makan sehat," kata Paine.

"Kami mendapat banyak buah dan sayuran, banyak roti, kadang-kadang beberapa kaleng dan bermacam botol.

"Ada banyak orang di rumah saya dan kami hidup hampir seluruhnya dari tempat sampah."

Tekanan biaya hidup

Studi menunjukkan biaya hidup di banyak kota di Australia meningkat jauh lebih cepat dibandingkan dengan bagian dunia lainnya.

Itu, dikombinasikan dengan kecilnya pertumbuhan upah dalam beberapa tahun terakhir, melukiskan gambaran yang buruk untuk rumah tangga yang lebih miskin di Australia.

Penelitian oleh Deloitte Access Economics dan RACQ menunjukkan banyak rumah tangga di Queensland "mungkin memang mengalami tekanan hidup yang signifikan".

Agar hemat pengeluaran, Mandy Hodges telah melakukan dumpster diving untuk bagian yang lebih baik dalam setahun.

Dia mengatakan banyaknya makanan yang dia temukan sangat mencengangkan, seringkali harus memberikan sebagian dari barang-barang yang diangkutnya kepada keluarga-keluarga miskin lainnya di daerah tersebut.

"Biasanya, kami mungkin bisa menemukan cukup untuk sekitar satu minggu," kata Hodges.

"Kadang-kadang kami mendapatkan cukup daging, kadang-kadang kami tidak dapat - kadang-kadang kami mungkin mendapat 10 iga daging domba sampai muak dengan iga domba," katanya.

"Tetapi bagi orang-orang di luar sana yang membutuhkan lebih banyak makanan atau yang menginginkan lebih banyak makanan atau yang tidak memiliki pendapatan dan kita hanya membuangnya seperti tidak ada gunanya bagi siapa pun, itu mengejutkan."

Dia mengatakan dia memiliki mantra yang sangat sederhana dalam hal kesehatan dan keselamatan.

"Kalau ragu buang saja," katanya.

Kemana perginya limbah?

Foodbank adalah organisasi bantuan makanan terbesar di Australia, mengumpulkan sisa makanan dari petani, pengecer dan semua titik rantai pasokan di antaranya.

Meskipun gudang Foodbank Queensland adalah yang terkecil dibandingkan dengan yang ada di negara bagian lainnya, tempat ini menyediakan bantuan makanan bagi banyak orang.

Tujuan mereka adalah untuk meredakan merajalelanya ketidakamanan pangan di seluruh Queensland dan Australia.

Chief Executive Officer Foodbank Queensland Michael Rose mengatakan, 11 juta kilogram makanan disalurkan gudang dalam satu tahun lalu saja.

"Ini mengejutkan bagaimana lazimnya ketidakamanan pangan," kata Rose.

"Apa yang kami temukan melalui penelitian yang kami lakukan adalah orang-orang melewatkan makan dan bahkan melewatkan hari tanpa makan.

"Kemungkinan besar tetangga dan teman-teman Anda terpengaruh oleh kerawanan pangan, kadang-kadang hanya sekali atau dua kali setahun, tetapi itu terjadi pada lebih banyak orang daripada yang saya kira rata-rata orang sadari."

Penelitian oleh Foodbank menunjukkan 65.000 warga Australia berbalik dengan tangan kosong dari badan amal makanan setiap bulan karena kurangnya sumber daya.

Dalam pengajuan pra-anggaran, organisasi telah meminta insentif dan pendanaan yang lebih baik bagi perusahaan transportasi untuk membantu mendapatkan surplus makanan bagi keluarga.

Foodbank tidak membenarkan dumpster diving, sebagian karena standar kesehatan dan keselamatan yang ketat itu berlaku untuk produk yang diterimanya sebelum menyerahkannya, tetapi mengakui ini sebagai masalah.

"Jika [orang] selama berhari-hari tanpa makan, Anda menjadi sangat putus asa dan Anda akan melakukan beberapa hal yang cukup putus asa," kata Rose.

"Apa yang dimaksud adalah lazimnya masalah kerawanan pangan tepat di depan masyarakat.

"Kita harus melakukan lebih banyak lagi untuk mengumpulkan makanan agar tersedia bagi badan amal untuk membantu orang-orang itu."

 
SHARES
Komentar