JPNN.com

Menggoreng Bentjok

Oleh: Dahlan Iskan

Minggu, 25 Oktober 2020 – 06:36 WIB
Menggoreng Bentjok - JPNN.com
Dahlan Iskan. Foto: Ricardo/JPNN.com

jpnn.com - Bentjok akhirnya memilih jalan konfrontasi. Mungkin karena pengusaha besar itu kaget: kok dituntut hukuman penjara seumur hidup.

Mungkin cucu pendiri Batik Keris Solo itu merasa apa boleh buat: toh tidak ada lagi hukuman lebih berat dari seumur hidup.

Ketika kasus Jiwasraya terungkap beberapa bulan lalu, saya sempat meragukan apakah Kejaksaan Agung bisa menyeret orang seperti Bentjok –singkatan Benny Tjokrosaputro.

Waktu itu saya menulis: satu-satunya alasan untuk bisa menyeret Bentjok ke pengadilan adalah kalau bisa didapat bukti bahwa ia menyogok.

Lalu saya perkirakan, itu juga sulit. Kalaupun orang seperti Bentjok menyogok, tidak mungkin bisa ketahuan.

Ia terlalu ceroboh kalau menyogok dengan cara bisa dilacak.

Saya perkirakan Bentjok akan berlindung penuh di balik UU Pasar Modal, UU Perseroan Terbatas, dan berbagai peraturan di pasar saham. Kalaupun ia dinilai 'pintar' memanfaatkan peraturan, itu bukan salahnya.

Itu salah peraturannya. Seperti juga halnya Donald Trump yang tidak membayar pajak. Atau membayar pajak, tetapi kecil sekali –yang tidak sebanding dengan kebesaran bisnisnya.

SPONSORED CONTENT

loading...
loading...
adek