JPNN.com

Menghadapi Persaingan Global, UMB Dorong Mahasiswa Tingkatkan Keahlian di Bidang Broadcast

Rabu, 08 Januari 2020 – 11:55 WIB
Menghadapi Persaingan Global, UMB Dorong Mahasiswa Tingkatkan Keahlian di Bidang Broadcast - JPNN.com
Akademisi dari Program Magister Ilmu Komunikasi UMB Rizki Briandana (keempat kanan) saat Diskusi Ilmiah bertema Feature dan Dokumenter di Gedung Doktoral Universitas Mercu Buana, Meruya, Jakarta Barat, Selasa (7/1). Foto: UMB

jpnn.com, JAKARTA - Universitas Mercu Buana (UMB) Jakarta mendorong mahasiswanya agar siap bersaing di tingkat dunia di masa mendatang melalui peningkatan keahlian di bidang Broadcast atau siaran. Pasalnya, di era 4.0 ini, kita harus bisa berkarya dengan cakupan yang luas untuk ditonton oleh masyarakat di seluruh dunia.

Hal tersebut disampaikan Akademisi dari Program Magister Ilmu Komunikasi Universitas Mercu Buana, Rizki Briandana di hadapan mahasiswa UMB saat Diskusi Ilmiah bertajuk "Feature dan Dokumenter" di Gedung Doktoral Universitas Mercu Buana, Meruya, Jakarta Barat, Selasa (7/1/2020). Dalam diskusi tersebut, UMB juga menghadirkan Praktisi Media, Winyono Iman Santoso sebagai pembicara.

Lebih lanjut, Rizki sapaan Rizki Briandana menjelaskan dokumenter harus berangkat dari isu atau masalah realitas di masyarakat yang dikemas dengan alur cerita yang menarik. “Dalam dokumenter juga harus ada konflik untuk memberikan dinamika cerita,” ujar Rizki.

Menghadapi Persaingan Global, UMB Dorong Mahasiswa Tingkatkan Keahlian di Bidang Broadcast

Akademisi dari Program Magister Ilmu Komunikasi Universitas Mercu Buana, Rizki Briandana (kiri) bersama Praktisi Media Winyono Iman Santoso saat diskusi ilmial bertajuk Feature dan Dokumenter di Gedung Doktoral UMB Jakarta. Foto: Dok. UMB

Sementara itu, Winyono Iman Santoso menambahkan pemilihan isu dokumenter harus disesuaikan dengan tujuan utama dari isu atau persoalan yang menjadi perhatian. “Apabila untuk tujuan global maka harus mengedepankan isu-isu yang bersifat global seperti masalah sampah, laut, polusi, dan lingkungan,” tegas Winyono.

Untuk diketahui, Broadcasting atau penyiaran radio dan televisi merupakan media massa. Keduanya sebagai alat yang dipakai untuk berkomunikasi dengan orang banyak. Distribusi program radio (audio) dan televisi (video) disampaikan dengan transmisi kepada pendengar dan penonton.

Untuk menjadi penyiar radio atau presenter televisi misalnya perlu keahlian. Karena itu, radio dan televisi sangat membutuhkan orang-orang yang kreatif, inovatif dan produktif.(fri/jpnn)

SPONSORED CONTENT

loading...
loading...
fri