JPNN.com

Menristekdikti: Politeknik Harus jadi Pabrik Tenaga Kerja Profesional

Rabu, 17 April 2019 – 05:48 WIB Menristekdikti: Politeknik Harus jadi Pabrik Tenaga Kerja Profesional - JPNN.com

jpnn.com, SEMARANG - Menristekdikti Mohamad Nasir meminta para pimpinan politeknik untuk melakukan transformasi besar-besaran dalam kurikulum pendidikan. Program studi yang ada 50 persen harus sesuai kebutuhan zaman alias kekinian.

"Politeknik harus jadi pabrik tenaga kerja profesional, maka para direktur poltek mesti berani bertransformasi dengan melahirkan program studi yang sesuai kebutuhan industri dan era digitalisasi," kata Menteri Nasir saat konpers pengumuman PMDK-PN 2019 di Politeknik Negeri Semarang, Selasa (16/4).

Dia menyebutkan, saat ini masyarakat sudah beranggapan politeknik bukan lagi pilihan kedua. Kemenristekdikti juga telah menyiapkan beasiswa Bidikmisi bagi 10 ribu calon mahasiswa politeknik yang lolos seleksi melalui jalur PMDK-PN (Penelusuran Minat dan Kemampuan Politeknik Negeri) dan UMPN (Ujian Masuk Politeknik Nasional).

Untuk menjadikan politeknik sebagai nomor satu penghasil tenaga kerja profesional, lanjut Menteri Nasir, infrastrukturnya harus dibenahi. Contohnya, laboratorium harus diperbaiki agar mahasiswa bisa lebih banyak praktek.

BACA JUGA: Lulusan SMA Sederajat Membeludak, Berpotensi Menambah Pengangguran

"Kami terus mengembangkan perkuliahan 3:2:1. Tiga semester belajar teori, dua semester di industri, satu semester menyelesaikan skripsi," ucapnya.

Selain pembenahan infrastruktur, Menteri Nasir juga mendorong 43 politeknik negeri yang ada bekerja sama dengan industri. Ke-43 poltek ini sudah menggandeng industri tapi kuantitasnya harus ditambah. (esy/jpnn)

 

SPONSORED CONTENT

loading...
loading...