JPNN.com

Ninoy Karundeng Ancam Laporkan Pengurus Masjid

Sabtu, 12 Oktober 2019 – 06:51 WIB Ninoy Karundeng Ancam Laporkan Pengurus Masjid - JPNN.com
Ninoy Karundeng. Foto: Fianda Rassat/ANTARA

jpnn.com, JAKARTA - Ninoy Karundeng mengancam akan melaporkan Ketua Pengurus Masjid Al Falaah, Iskandar ke polisi. Pegiat media sosial itu menilai Iskandar telah menyebarkan informasi yang tidak benar terkait peristiwa penculikan dan penganiayaan terhadap dirinya.

Informasi yang dimaksud ialah saat Iskandar menyatakan tidak pernah terjadi penculikan dan pemukulan di masjid tersebut. Ninoy membantah pernyataan tersebut dan mengatakan jika dia tidak pernah melihat Iskandar di dalam Masjid Al Falaah ketika terjadi penyekapan dan pemukulan.

Ninoy mengatakan pernyataan Iskandar tersebut juga telah dikonfrontir di hadapan Penyidik Subdit Resmob Polda Metro Jaya. "Saya mohon Pak Iskandar mencabut, memberikan klarifikasi bahwa apa yang disampaikan tidak benar," kata Ninoy di Jakarta, Jumat (11/10).

Dia mengatakan jika Iskandar tidak mengklarifikasi pernyataannya terkait peristiwa penganiayaan tersebut, dirinya akan kembali menempuh jalur hukum. "Jika tidak dilakukan, saya sebagai orang mengalami pemukulan seperti ini, diancam dibunuh, saya akan melaporkan ke pihak kepolisian untuk penyebaran berita bohong," ujarnya.

Selain itu, Ninoy mengatakan para tersangka pelaku pemukulan terhadap dirinya yang telah ditahan di Rutan Polda Metro Jaya telah mengakui tindakan mereka.

"Para tersangka yang melakukan pemukulan, yang mengancam mau membunuh sudah mengakui, dan orang yang mengambil data saya, mencuri data saya sudah mengakui ada pemukulan di dalam masjid," ujarnya.

Dia juga menyebut ada tersangka yang mengambil gambar situasi di dalam masjid yang memperlihatkan ada dirinya. "Ada bukti juga bahwa salah satu tersangka mengambil gambar situasi di dalam masjid tersebut, di mana saya ada di dalamnya, yang mana itu betul-betul suatu fitnah," ujarnya.

Seperti yang diberitakan sebelumnya, Ninoy diculik dan dianiaya sekelompok orang saat sedang mengambil gambar situasi setelah unjuk rasa dan orang-orang yang terkena gas air mata pada 30 September.

SPONSORED CONTENT

loading...
loading...