Kamis, 23 Mei 2019 – 18:55 WIB

Panas Menyengat Ternyata Akibat Angin Kering dari Australia

Jumat, 01 Maret 2019 – 16:01 WIB
Panas Menyengat Ternyata Akibat Angin Kering dari Australia - JPNN.COM

jpnn.com, BANYUWANGI - Suhu panas di wilayah Banyuwangi, Jatim cukup menyengat tiga hari terakhir. Kondisi tersebut ternyata dipengaruhi angin timur dari Benua Australia.

Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG) Banyuwangi mencatat, suhu sekitar wilayah Banyuwangi mencapai angka rata-rata 33 derajat Celsius.

Prakirawan BMKG Banyuwangi Agung Dwi Nugroho menyatakan, cuaca panas terjadi hingga dua hari ke depan.

Penyebabnya, sejak 26 Februari, berembus angin kering dari wilayah Australia. Angin tersebut melewati Banyuwangi.

''Ada perubahan gradian angin. Kalau angin dari wilayah barat, biasanya suhu cenderung dingin dan ada banyak hujan. Tapi, ini dari angin timuran yang kering sehingga cuaca terasa panas,'' jelas Agung.

Kondisi itu juga memengaruhi intensitas hujan di wilayah yang dilewati angin timuran. Menurut Agung, saat ini di wilayah Australia juga mengalami musim kering.

''Yang paling terasa panas di wilayah dataran rendah. Intensitas hujannya berkurang. Tapi, di wilayah dataran tinggi seperti Kecamatan Licin dan Glagah masih berpotensi hujan lokal,'' imbuhnya.

Meski saat ini berada dalam musim hujan, angin timuran tersebut berdampak pada berkurangnya uap air. Dengan begitu, jika turun hujan, durasinya hanya singkat. Tapi, debitnya tinggi.

SHARES
Sponsored Content
loading...
loading...
Komentar