JPNN.com

Penanggulangan Karhutla dan Asap

Pemerintah Abu-abu Sikapi Bantuan Luar Negeri

Rabu, 07 Oktober 2015 – 22:32 WIB Pemerintah Abu-abu Sikapi Bantuan Luar Negeri - JPNN.com

JAKARTA - Pemerintah Indonesia hingga saat ini belum memberi sinyal akan menerima tawaran bantuan luar negeri untuk menangani asap dan kebakaran hutan dan lahat (karlahut).

Seskab Pramono Anung mengatakan, Indonesia tidak menutup diri terhadap bantuan hanya saja saat ini pemerintah ingin menyelesaikannya sendiri.

“Sebenernya pemerintah sama sekali tidak menutup diri terhadap bantuan. Tetapi pemerintah tidak mau kemudian diklaim. Ini kan pemerintah sedang sungguh-sungguh untuk menyelesaikan, termasuk statusnya, jangan sampai kemudian ini diklaim karena mereka,” tegas Pramono di kompleks Istana Negara, Jakarta, Rabu (7/10).

Soal pemerintah Malaysia yang meminta kompensasi, Pramono menyatakan akan dijawab setelah pemerintah mengetahui nama-nama perusahaan yang menjadi pelaku pembakaran lahan dan hutan.

“Nanti akan kami jawab bahwa salah satu perusahaan yang akan diberikan sanksi itu mudah-mudahan bukan yang kemudian bertanggungjawab untuk memberikan dana itu,” kata Pramono.

Sementara itu, Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan Siti Nurbaya mengatakan, Indonesia bisa saja menerima bantuan saat ini setelah melihat perkembangan penanganan di lapangan.

“Kalau lihat perkembangannya, eskalasinya, dan berbagai tingkat kesulitan lapangan, memang tekanan airnya juga harus kuat, kita mesti pakai kapasitas air dan tekanan volume. Kelihatannya memang ada keperluan untuk menerima dukungan, apakah dari Singapura, Rusia,dan Austria,” ujar Siti.

Jika menerima bantuan negara lain, maka kata Siti, yang dibutuhkan saat ini adalah pesawat water bombing dan hujan buatan. Menurutnya, dua bantuan itu yang paling penting saat ini.

“Yang penting hasilnya signifikan. Negara yang tawar bantuan kalau yang disebut-sebut sih Singapura, Rusia, kemungkinan Malaysia, Australia. Mungkin juga China atau Jepang dan lain-lain,” tandas Siti.(flo/jpnn)

SPONSORED CONTENT

loading...
loading...