JPNN.com

Pemerintah Gagal Tangani COVID-19, Ribuan Warga Israel Satroni Rumah Penguasa

Senin, 14 September 2020 – 05:49 WIB
Pemerintah Gagal Tangani COVID-19, Ribuan Warga Israel Satroni Rumah Penguasa - JPNN.com
Ribuan warga Israel berdemonstrasi di Yerusalem, Sabtu (1/8/2020), menuntut Perdana Menteri Benjamin Netanyahu mundur atas kasus korupsi dan lambatnya penangangan COVID-19. Foto: ANTARA FOTO/REUTERS/Ronen Zvulun/pras

jpnn.com, YERUSALEM - Ribuan warga Israel kembali berunjuk rasa di depan kediaman Perdana Menteri Benjamin Netanyahu di Yerusalem, Sabtu (12/9). Mereka mendesak bos Partai Likud itu mundur dari jabatannya setelah ia diduga terlibat korupsi dan terbukti gagal menangani COVID-19.

Para demonstran terlihat meniupkan peluit, mengibarkan spanduk/poster aksi dan bendera, serta berseru meminta perdana menteri mengundurkan diri.

Beberapa aksi dengan jumlah massa yang lebih sedikit juga berlangsung di sepanjang jembatan di pusat kota.

Media setempat memperkirakan sekitar 10.000 orang turut serta dalam aksi protes, yang digelar tiap minggu di Yerusalem.

Para demonstran terus berunjuk rasa setelah jumlah pasien positif corona di Israel naik drastis.

Pemerintah sejauh ini melaporkan hampir 150.000 orang, dari total populasi sembilan juta jiwa di Israel, positif COVID-19. Dari total kasus positif, lebih dari 1.000 di antaranya meninggal dunia.

Tidak hanya krisis kesehatan, Israel juga menghadapi resesi dan tingkat pengangguran yang naik sampai di atas 20 persen akibat pandemi.

Hasil survei Israel Democracy Institute, yang diterbitkan pada Agustus 2020, menunjukkan 61 persen warga Israel tidak percaya Netanyahu mampu menanggulangi krisis akibat COVID-19.

Sumber Antara

SPONSORED CONTENT

loading...
loading...
adil