Selasa, 18 Juni 2019 – 07:43 WIB

Pemilu Tidak Seharusnya Membuat Pilu

Jumat, 26 April 2019 – 13:05 WIB
Pemilu Tidak Seharusnya Membuat Pilu - JPNN.COM

jpnn.com, JAKARTA - Ketua DPR RI Bambang Soesatyo menyesalkan banyaknya korban yang berjatuhan saat penyelenggaraan pemilu kai ini.

Tidak hanya puluhan tapi sudah ratusan meninggal dari Kelompok Penyelengara Pemungutan Suara atau KPPS Pemilu 2019. Dia menyatakan sistem seperti ini harus dihentikan.

"Penyelenggaraan Pilpres dan Pileg secara serentak, sistem perhitungan suara dan sistem rekapitulasi suara manual yang melelahkan, waktu kampanye yang panjang dan penggunaan paku untuk mencoblos yang sangat primitif di zaman teknologi canggih era digital 4.0 harus segera dievaluasi dan diubah," tegas Bamsoet.

Dia mendorong Pemerintah, KPU dan DPR untuk mengevaluasi pelaksanaan Pemilu 2019 dan mengkaji Undang-Undang Pemilu yang ada.

Bukan hanya sekadar e-counting atau e-rekap sebagaimana yang diusulkan KPU. Tapi perubahan secara menyeluruh.

Yaitu dengan menerapkan sistem e-voting yang bisa dimulai uji cobanya pada pilkada serentak mendatang karena dapat menghemat waktu, tenaga dan biaya hingga triliunan rupiah.

"Kita prihatin korban yang meninggal terus bertambah. Tidak saja dari KPPS tapi juga dari Panwas dan aparat keamanan. Untuk itu ada beberapa langkah yang harus segera dilakukan," imbuhnya.

Pertama, kata dia, di DPR melalui Komisi II DPR mengajak pemerintah dan KPU untuk secara bersama-sama pasca reses nanti melakukan evaluasi terhadap pelaksanaan Pemilu 2019, serta mengkaji Undang-Undang No. 7 tahun 2017 tentang Pemilihan Umum.

SHARES
TAGS   dpr
Sponsored Content
loading...
loading...
Komentar