Senin, 17 Juni 2019 – 01:41 WIB

Pengamat Ingatkan Adanya Potensi Gejolak di Daerah

Minggu, 04 Desember 2016 – 14:56 WIB
Pengamat Ingatkan Adanya Potensi Gejolak di Daerah - JPNN.COM

Massa Aksi 212 di Monas. Foto: M.Ali/Jawa Pos

JAKARTA--Aksi Superdamai 212 di kawasan Monas bukan merupakan akhir dari tuntutan masyarakat untuk mendapatkan keadilan.

Pengamat politik yang juga Ketua Network for South East Asian Studies (NSEAS) Muchtar Effendi, memprediksi, jika setelah aksi 212 ternyata Basuki Tjahaja Purnama tidak juga ditahan, maka gejolak politik tetap akan muncul.

"Hanya panggilan hati yang bisa mendorong jutaan umat ikut 212 dan dipimpin oleh ulama. Bila aksi yang menuntut Ahok dipenjara karena dinilai‎ menistakan Alquran tidak berhasil, umat tidak akan percaya lagi kepada pemerintah," beber Muchtar, Minggu (4/12).

Jika muncul kekecewaan massal, lanjutnya, maka bisa timbul gejolak di berbagai daerah.

Penggeraknya adalah golongan yang merasa tidak puas dengan pemerintahan saat ini lantaran kehidupan ekonominya makin sulit.

Belum lagi dengan keberadaan warga negara asing (WNA) asal Tiongkok yang mulai menguasai lapangan pekerjaan di sejumlah daerah.

"Masyarakat akan marah karena pekerjaan yang harusnya untuk mereka kini diambil alih warga Tiongkok. Ironisnya, warga pribumi dibayar murah, Tiongkok mahal," tuturnya.

Muchtar mengingatkan, potensi gerakan-gerakan massa justru akan terjadi di daerah.

SHARES
Sponsored Content
loading...
loading...
Komentar