JPNN.com

Pengguna Aplikasi Kencan Ternyata Rentan Menderita Gangguan Makan

Jumat, 11 Oktober 2019 – 23:32 WIB Pengguna Aplikasi Kencan Ternyata Rentan Menderita Gangguan Makan - JPNN.com

jpnn.com - Orang yang menggunakan aplikasi kencan ternyata lebih mungkin menderita gangguan makan. Hal itu diungkap peneliti dari Harvard TH Chan School of Public Health di Boston, Massachusetts, yang melakukan penelitian untuk menentukan koneksi potensial antara aplikasi kencan dan citra tubuh.

Menurut temuan penelitian, wanita yang menggunakan aplikasi kencan memiliki kemungkinan hingga 26,9 kali lebih tinggi dibandingkan mereka yang tidak mengadopsi taktik diet ekstrim untuk mencoba mengendalikan berat badan mereka. Sementara itu, para peneliti menemukan bahwa pria yang menggunakan aplikasi kencan adalah 14,6 kali lebih mungkin untuk mengambil tindakan pengendalian berat badan yang tidak sehat.

Lebih dari seperlima wanita dan lebih dari sepertiga dari pria mengatakan mereka telah mengeluarkan kembali makanan yang mereka makan (muntah) untuk pengendalian berat badan, sementara 24 persen wanita dan 41 persen pria mengatakan mereka menggunakan obat pencahar.

Dr. Alvin Tran, penulis utama penelitian ini, percaya bahwa penelitian ini adalah "yang pertama kali mengeksplorasi penggunaan aplikasi kencan dalam hubungan dengan perilaku kontrol berat badan yang tidak sehat.

"Ketika membandingkan mereka yang tidak menggunakan aplikasi kencan dengan mereka yang melakukannya, kami menemukan bahwa pengguna aplikasi kencan secara signifikan meningkatkan peluang terlibat dalam enam perilaku pengendalian berat badan yang tidak sehat yang kami selidiki," kata Tran, seperti dilansir laman Independent, Rabu (9/10).

Akademisi menambahkan bahwa mereka juga menemukan adanya peningkatan tingkat UWCB (perilaku pengendalian berat badan yang tidak sehat) pada ras dan etnis minoritas, terutama Afrika-Amerika", sebuah temuan yang sesuai dengan penelitian sebelumnya. Tim peneliti tidak menemukan hubungan yang meningkat antara perilaku pengendalian berat badan yang tidak sehat dan orientasi seksual.

Dr. Tran menambahkan bahwa sementara para peneliti tidak tahu apakah peserta studi yang mengambil bagian dalam perilaku pengendalian berat badan ini melakukannya sebelum menggunakan aplikasi kencan, mereka khawatir bahwa penggunaan layanan yang berfokus pada gambar dan penampilan ini bisa memperburuk perilaku ini.

"Dengan pertumbuhan luar biasa dalam penggunaan aplikasi kencan di AS, dan semakin banyak penelitian yang menghubungkan penggunaannya dengan masalah citra tubuh dan UWCB, ada kebutuhan untuk lebih memahami bagaimana aplikasi kencan memengaruhi perilaku dan hasil kesehatan," pungkas Tran.

SPONSORED CONTENT

loading...
loading...