Rabu, 26 September 2018 – 10:25 WIB

Petani Khawatir Roundup Akan Dilarang Karena Sebabkan Kanker

Jumat, 07 September 2018 – 10:00 WIB
Petani Khawatir Roundup Akan Dilarang Karena Sebabkan Kanker - JPNN.COM

Perusahaan kimia pertanian terbesar di dunia, Bayer, menghadapi tuntutan miliaran dolar di Amerika Serikat bulan lalu setelah juri menemukan pembasmi gulma Roundup menyebabkan kanker pada seorang penjaga sekolah.

Bayer mengatakan jumlah orang yang menuntut ganti rugi akibat herbisida Roundup di AS telah meningkat dari 8.000 menjadi 8.700, dan mengharapkan itu diperkirakan akan meningkat.

Putusan pengadilan telah memukul harga saham Bayer dan perusahaan kimia pertanian terbesar di Australia, Nufarm.

Kelompok-kelompok tani di Australia mengatakan glifosat, bahan utama Roundup, aman dan industri pertanian akan hancur jika bahan kimia itu dilarang atau dibatasi.

Guy Gaeta telah menanam apel dan ceri selama lebih dari 30 tahun di dekat Orange di kawasan New South Wales.

Dia adalah salah satu dari banyak petani Australia yang menggunakan herbisida glifosat untuk mengendalikan gulma.

"Ini alat yang sangat penting. Ini membuat buah yang tumbuh jauh lebih mudah," kata Gaeta.

"Kami menguji apel setiap tahun dan tidak pernah kembali dengan residu glifosat. Setiap residu apa pun sebenarnya."

Bulan lalu juri AS menemukan Roundup menyebabkan kanker terminal pada DeWayne Johnson dan memberinya ganti rugi sebesar $ 400 juta.

US jury awards man $395m in case against Monsanto Video: US jury awards man $395m in case against Monsanto (ABC News)

Kasus ini mengikuti klasifikasi tahun 2015 oleh lembaga kanker Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) yang menemukan glifosat adalah "mungkin karsinogenik pada manusia".

Pengacara cedera pribadi dari Maurice Blackburn, Dimi Ioannou, mengatakan kasus itu berpotensi membuka pintu air terhadap Bayer, yang baru-baru ini mengambil alih raksasa pertanian, Monsanto.

"Ada ribuan kasus yang ditunda di AS, dan jika pengadilan merasa mendukung penggugat bahwa Monsanto telah melanggar kewajiban maka mereka akan bertanggung jawab atas sejumlah besar kerusakan," kata Ioannou.

Maurice Blackburn telah memiliki beberapa pertanyaan dari pengguna Roundup yang mengidap kanker dan sedang menyelidiki peluncuran sebuah kasus.

Bayer berencana untuk menantang putusan pengadilan AS yang mereka katakan keliru.

Glifosat 'alat vital untuk petani'

Dalam sebuah pernyataan, Monsanto mengatakan kepada ABC bahwa sepenuhnya yakin keputusan pengadilan akan dibatalkan.

"Glifosat telah menjadi alat vital bagi petani dan lainnya selama lebih dari 40 tahun," kata Monsanto

"Lebih dari 800 penelitian ilmiah dan ulasan membuktikan glifosat dapat digunakan dengan aman."

Monsanto telah menyerang penilaian WHO tahun 2015, dan regulator di seluruh dunia termasuk di Australia terus mengesahkan penggunaan glifosat dengan peringatan keselamatan.

Kepala Eksekutif Australian Pesticides and Veterinary Medicines Authority (APVMA), Chris Parker, mengatakan regulator tidak mempertimbangkan untuk melarang atau membatasi penggunaan glifosat berkaitan dengan munculnya putusan pengadilan AS.

"Terlepas dari hasil kasus pengadilan ini dari yurisdiksi lain, glifosat terdaftar untuk digunakan di Australia dan produk yang disetujui APVMA mengandung glifosat dapat terus digunakan dengan aman sesuai dengan petunjuk label," kata Dr Parker.

Perusahaan ritel Bunnings dan Woolworths mengatakan kepada ABC bahwa mereka akan terus menjual Roundup dan mengikuti saran dari APVMA mengenai keamanan produk.

Industri pertanian juga bingung ketika pengadilan di Brasil menghentikan penjualan glifosat bulan lalu. Namun keputusan itu dibatalkan minggu ini yang menaikkan saham Nufarm.

Nufarm mengatakan kepada ABC bahwa "akan terus bekerja dengan pihak berwenang untuk mempertahankan pendaftaran glifosat dan mengadvokasi penggunaan aman glifosat oleh para petani dunia".

Hampir $ 6 miliar glifosat dijual secara global pada tahun 2016, dengan penjualan sebesar $ 211 juta di Australia, menurut Agbioinvestor.

Tetapi beberapa negara telah membatasi penggunaan herbisida ini, dengan perdebatan di Eropa mengenai apakah itu menyebabkan kanker.

Perancis berencana untuk melarang bahan kimia ini dalam tiga tahun, yang dapat berdampak pada ekspor Australia.

Petani perlu mempersiapkan perubahan

Analis pertanian Rabobank, Wes Lefroy, mengatakan petani perlu mempersiapkan kemungkinan pembatasan penggunaan glifosat.

"Kasus yang kami lihat di AS di San Francisco, di samping putusan yang kami lihat dari seorang hakim di Brasil, adalah bagian dari diskusi yang sedang berlangsung tentang penggunaan glifosat di bidang pertanian," katanya.

"Ada kebutuhan dan keinginan yang meningkat dari konsumen untuk keamanan pangan dan transparansi dalam rantai pasokan."

Pengolah gandum yang berbasis Australia Barat, CBH Group, telah mengatakan kepada petani jelai untuk menyatakan penggunaan glifosat setelah peningkatan deteksi residu dalam sampel jelai.

"Secara global ada kekhawatiran yang berkembang dengan keamanan makanan dan dengan residu kimia memasuki rantai makanan. Australia, bersama dengan beberapa pasar pelanggan utama CBH, secara aktif menguji untuk ini," kata perusahaan mengatakan kepada ABC.

"Sebagai pengendali curah utama untuk biji-bijian Australia Barat, CBH memiliki tanggung jawab untuk membantu para petani dalam mempertahankan akses pasar untuk jelai dan terus memfasilitasi reputasi Australia Barat yang kuat sebagai penyedia biji-bijian yang bersih dan aman."

Namun para petani mengatakan jika penggunaan glifosat dikurangi maka produksi pertanian akan menurun.

Petani NSW Peter Mailler, mantan kepala Grain Producers Australia, mengatakan akan menjadi bencana bagi petani Australia jika glifosat dilarang tanpa herbisida alternatif menggantikan.

"Telah ada, dan terus menjadi, proses yang sangat emosional di sekitar Monsanto sebagai perusahaan multinasional besar dan umumnya glifosat, yang memungkiri banyak sains," kata Mailler.

Gaeta mengatakan dia akan terus menggunakan glifosat kecuali terbukti tidak aman.

"Jika dibatasi maka kita harus mematuhi lebih banyak aturan dan peraturan," katanya.

"Aku tidak tahu batasan apa yang bisa mereka pakai, tapi itu mereka yang memutuskan. Tapi kita harus menghadapinya."

Bayer akan menghadapi lebih banyak pengadilan tentang keamanan Roundup di AS mulai Februari tahun depan.

Perusahaan itu juga telah mengambil kasus lingkungan Monsanto lainnya, termasuk tuntutan hukum oleh badan pemerintah AS yang menyatakan kontaminasi saluran air oleh polychlorinated biphenyls (PCB), yang digunakan Monsanto untuk membuatnya.

Dan sejarah kembali menghantui Monsanto, dengan Vietnam menuntut kompensasi bagi para korban Agen Orange, yang menderita cacat lahir setelah militer AS menyemprotkan 45 juta liter defoliant selama Perang Vietnam.

Simak beritanya dalam Bahasa Inggris di sini.

 
SHARES
Komentar