JPNN.com

Pimpin Komisi III, Kahar Mau Hubungan dengan KPK Lebih Adem

Rabu, 24 Januari 2018 – 16:39 WIB Pimpin Komisi III, Kahar Mau Hubungan dengan KPK Lebih Adem - JPNN.com

jpnn.com, JAKARTA - Hubungan Komisi III Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) dengan Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) beberapa waktu belakangan memanas. Penyebabnya adalah sikap lembaga antirasuah itu yang tak mau memenuhi panggilan Panitia Khusus Angket Komisi Pemberantasan Korupsi (Pansus Angket KPK).

Hubungan Komisi III DPR dengan KPK memanas menyusul pengakuan Miryam S Haryani tentang adanya legislator di komisi bidang hukum itu yang mengintimidasinya terkait kasus e-KTP. Selanjutnya, DPR membentuk Pansus Angket KPK.

Namun, KPK tak pernah memenuhi panggilan Pansus Angket. Berkali-kali panggilan yang dilayangkan tak digubris oleh komisi pimpinan Agus Rahardjo itu.

Namun, Ketua Komisi III DPR Kahar Muzakir menjanjikan hubungan dengan KPK akan lebih sejuk. Kahar yang menjadi ketua Komisi III DPR menggantikan Bambang Soesatyo, akan menjalin hubungan baik dengan KPK.

"Kami bikin dingin. Dunia ini tidak perlu panas," kata Kahar kepada wartawan. "Kalau panas, nanti kepanasan semua kan susah. Kalau kepanasan nanti ada orang buka baju, susah kita," kelakarnya.

Karena itu, politikus Partai Golkar yang dianggap sebagai loyalis Setya Novanto tersebut berjanji akan memperbaiki hubungan antara Komisi III dengan KPK. "Dengan hubungan baik itulah segala sesuatu bisa berjalan dengan lancar," ujar Kahar. 

Dia menambahkan tidak perlu menciptakan ketegangan dengan mitra kerja. "Tapi, ada waktunya perlu tegang," tegasnya. 

Sedangkan Bambang Soesatyo meyakini Kahar mampu menjadi pemimpin Komisi III DPR. Meski Kahar tak memiliki latar belakang hukum, namun Bambang tak meraguykan kapasitas dan kapabilitas rekannya dalam memimpin Komisi III DPR.

SPONSORED CONTENT

loading...
loading...
ara