JPNN.com

Polisi Didesak Usut Dugaan Korupsi di Sekretariat DPRD Sulsel

Kamis, 04 Maret 2021 – 07:26 WIB
Polisi Didesak Usut Dugaan Korupsi di Sekretariat DPRD Sulsel - JPNN.com
Ilustrasi korupsi. Foto: Pixabay

jpnn.com, GOWA - Pusat Kajian Anti Korupsi Universitas Patria Artha (Pukat UPA) tak habis pikir terhadap dugaan perencanaan korupsi terstruktur di Organisasi Perangkat Daerah (OPD) Sekretariat Dewan Provinsi Sulawesi Selatan (Setwan Sulsel) pada Tahun Anggaran 2019.

Pasalnya, hingga saat belum juga ditindaklanjuti secara serius pihak berwenang.

“Kenapa Polda dalam hal ini tidak melakukan tindakan? Sudah berapa lama, dari bulan 7 (red: juli 2020),” demikian dikatakan Peneliti Senior PUKAT UPA, Bastian Lubis di Kantornya Jalan Tun Abdul Razak, Kabupaten Gowa, Rabu (3/3).

Ia membeberkan temuannya selama 2019 kemarin, terjadi ketekoran kas Setwan senilai Rp 20,54 miliar lebih..

“Ini seharusnya sudah ada tersangka, karena yang namanya ketekoran kas itu uang yang seharusnya bisa dipertanggungjawabkan tetapi tidak bisa dipertanggungjawabkan sebesar Rp 20 m, itu sudah kerugian negara,” ujarnya.

Menurutnya, ketekoran kas Setwan sudah nyata dan pasti, dapat diklasifikasi dengan Kerugian Negara sesuai pasal 1 ayat 15 UU No.1 Tahun 2006. Kerugian ini mesti ditindaklanjuti oleh APH dalam hal ini Polda Sulawesi Selatan.

“Nah kita mau tindaklanjuti kenapa sampai sekarang tidak ada kabarnya, ada apa? Kapoldanya kan ganti mungkin tidak tau, makanya kita mau bersurat perihal ini” ucapnya.

Dugaan perencanaan korupsi yang terstruktur tersebut juga diduga melibatkan beberapa anggota Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Sulawesi Selatan dalam hal ini Badan Anggaran DPRD Sulsel.

SPONSORED CONTENT

loading...
loading...