Rabu, 22 November 2017 – 16:08 WIB

Presiden Jokowi: Indonesia Turunkan Emisi dengan Aksi Nyata

Rabu, 15 November 2017 – 19:34 WIB
Presiden Jokowi: Indonesia Turunkan Emisi dengan Aksi Nyata - JPNN.COM

jpnn.com, BONN - Indonesia terus melakukan aksi nyata memenuhi target penurunan emisi dengan 23 persen bauran energi sektor energi. Hal ini menjadi komitmen Presiden Joko Widodo, yang disampaikan Menko Maritim Luhut Panjaitan.

"Presiden Joko Widodo berpesan agar bisa memenuhi target 23 persen penurunan emisi. Karena itu kami melakukan aksi nyata, bukan wacana saja," ujar Menko Luhut di Paviliun Indonesia pada Konferensi Perubahan Iklim di Bonn, dalam rilis yang diterima media.

Luhut menjelaskan, Indonesia telah melakukan banyak kerja sama di bidang energi terbarukan, seperti energi solar dan angin. Selain itu juga terus mengurangi persoalan sampah plastik.

Dia juga mengimbau negara maju ikut aktif membantu Indonesia dalam upaya memperkecil efek perubahan iklim. Karena Indonesia memiliki ekosistem mangrove atau hutan bakau sebesar 3,1 juta hektare atau 23 persen dari total mangrove di dunia yang menyumbang oksigen ke dunia.

Sementara itu, Direktur Jenderal Pengendalian Perubahan Iklim (PPI) KLHK Nur Masripatin mengatakan pada pertemuan COP 23, Indonesia mengawal kepentingannya dapat terakomodir dalam hasil pembahasan pengaturan rinci 'Modality, Procedure, and Guidelines' (MPGs) untuk pelaksanaan 'Paris Agreement'.

Ketua Paviliun Indonesia, Agus Justianto menjelaskan, adapun tema paviliun kali ini, yaitu "A Smarter World: Green Solutions for A Changing Climate". Melalui tema ini ingin menunjukkan komitmen, kesiapan, dan kesanggupan Indonesia dalam memberikan solusi untuk perubahan iklim global, melalui aksi nyata dan mendorong masyarakat dunia yang lebih cerdas.

"Tema tersebut dibagi kembali dalam empat subtema, yaitu strategi (strategy), perencanaan (plan), implementasi (implementation), dan telaahan (review)," kata Agus.

Materi paviliun juga akan diperkaya dengan isu-isu seperti energi alternatif, ketahanan perubahan iklim, partisipasi publik, instrumen kebijakan, praktik di lapangan, restorasi ekosistem, instrumen ekonomi dan keuangan, dan blue carbon.

Di paviliun Indonesia, KLHK juga memperkenalkan program restorasi kawasan hutan, model restorasi kawasan gambut dan konservasi ekosistem mangrove. Terbagi ke dalam empat sesi.

SHARES
loading...
loading...
Komentar