Republik Islam Iran Siap Memproduksi Vaksin COVID-19 Buatan Negara Komunis Ini

Republik Islam Iran Siap Memproduksi Vaksin COVID-19 Buatan Negara Komunis Ini
Pemimpin Tertinggi Iran Ayatollah Ali Khamenei menerima suntikan vaksin untuk Covid-19 buatan dalam negeri. Foto: MEHR News Agency

jpnn.com, HAVANA - Pemerintah Kuba mengumumkan bahwa Republik Islam Iran mulai pekan depan akan menjadi negara sahabat pertama yang mulai memproduksi salah satu vaksin COVID-19 buatan Kuba dalam skala industri.

Kedua negara sekutu itu berada di bawah sanksi keras Amerika Serikat yang membatasi akses mereka untuk mendapatkan obat-obatan dan keperluan medis. Sanksi itu memotivasi Kuba dan Iran untuk mandiri.

Kuba dan Iran telah menghasilkan serangkaian vaksin eksperimental COVID-19, dan beberapa diberi nama yang patriotik, seperti Soberana 2 atau Sovereign 2 untuk vaksin buatan Kuba.

Data awal Kuba dari uji klinis fase akhir menunjukkan Soberana 2 dan vaksin COVID-19 tercanggih lainnya, Abdala, adalah salah satu yang paling efisien di dunia, dengan lebih dari 90 persen kemanjuran.

Namun, para kritikus mengatakan mereka akan tetap skeptis sampai data uji klinis tersebut dipublikasikan di jurnal-jurnal internasional yang telah diulas.

Institut Pasteur Iran pada awal 2021 setuju untuk berkolaborasi dengan Institut Finlay Kuba, yang mengembangkan vaksin Soberana 2, untuk menerapkan uji klinis fase tiga dari vaksin buatan Iran, yang mengarah pada persetujuan untuk penggunaan darurat pada awal Juli.

Iran dan Kuba akan memproduksi jutaan dosis vaksin Soberana 2 di negara Timur Tengah itu dengan nama PastuCovac, kata kepala Institut Finlay Vicente V©rez Bencomo saat berkunjung ke Teheran pekan ini.

"Biasanya Anda membutuhkan 15 tahun untuk mengembangkan vaksin dari nol hingga fase industrialisasi, tetapi kami melakukan semua langkah dalam setahun," katanya.

Punya musuh yang sama, Republik Islam Iran dan negara komunis ini saling membantu dalam hal penanganan COVID-19

Sumber Antara