Jumat, 23 Agustus 2019 – 02:58 WIB

Sampah Kaget

Oleh Dahlan Iskan

Sabtu, 15 Juni 2019 – 09:20 WIB
Sampah Kaget  - JPNN.COM

Kelemahan pembangkit seperti ini adalah: nilai kalori dari sampah itu rendah sekali. Panas api sampah kurang menggigit. Hanya 1000-1.200 kalori.

Bandingkan dengan batu bara. Atau Kaliandra Merah. Yang sekitar 5.000 kalori.

Karena itu di pembangkit seperti ini boiler-nya harus besar. Harganya lebih mahal.

Maka jangan kaget kalau membaca berita media: biaya pembangunan PLTU sampah yang hanya sebesar 10 MW ini mencapai USD 49 juta. Atau sekitar Rp 700 miliar.

Keterangan USD 49 juta itu datang dari pejabat resmi. Wakil Menteri ESDM Arcandra Tahar. Diucapkan saat mengumumkan dimulainya pembangunan PLTU sampah di Benowo itu. Seperti yang saya baca di media saat itu.

Menurut beliau, proyek yang sama akan dibangun di 10 kota lainnya di Indonesia.

Tentu saja saya juga bertanya dalam hati: mengapa semahal itu. Padahal, menurut media yang sama, PLN akan membeli listrik dari pembangkit itu sebesar USD 17 sen per kWh. Atau sekitar Rp 2.200/kWh.

Dalam hal ini PLN yang harus ‘berkorban’. Yang harus membeli listrik begitu mahal. Padahal PLN hanya bisa menjualnya ke masyarakat dengan tarif USD 10 sen per kWh.

SHARES
Sponsored Content
loading...
loading...
Komentar