Senin, 18 Juni 2018 – 12:47 WIB

Silakan Gelar Munas Ulama Non-MUI

Rabu, 13 Juni 2018 – 06:05 WIB
Silakan Gelar Munas Ulama Non-MUI - JPNN.COM

Majelis Ulama Indonesia (MUI). Foto: dokumen JPNN.Com

jpnn.com, JAKARTA - Wakil Ketua Umum Majelis Ulama Indonesia (MUI) KH Zainut Tauhid Sa'adi menilai musyawarah nasional (Munas) ulama non-MUI sebagai implementasi demokrasi.

Di negara demokrasi tidak ada larangan orang untuk berkumpul, bermusyawarah dan mengeluarkan pikiran dan pendapat baik dalam bentuk lisan maupun tulisan.

Apakah kegiatan tersebut bisa memecah belah ulama, Kiai Zainut berpendapat tidak akan sejauh itu.

"Memang harapan kami, umat Islam Indonesia itu bisa bersatu baik dalam masalah keagamaan maupun dalam pengembangan dan penguatan kehidupan di semua bidang lainnya, seperti bidang sosial, ekonomi dan politik, yang semua itu dimaksudkan untuk membangun Indonesia yang lebih baik dan berkemajuan," tuturnya, Selasa (12/6).

Namun, harus disadari untuk menuju persatuan umat itu tidak mudah.

Menurut Zainut, perbedaan pendapat itu bisa ditoleransi sepanjang perbedaan itu masih dalam koridor hukum dan konstitusi.

"Perbedaan itu harus diterima sebagai kewajaran dalam ikhtiar untuk mendewasakan demokrasi di Indonesia. Yang terpenting harus tetap dijaga persaudaraan (ukhuwah) baik ukhuwah Islamiyah (Islam) maupun ukhuwah wathaniyah (kebangsaan)," tandasnya. (esy/jpnn)

SHARES
TAGS   MUI
Sponsored Content
loading...
loading...
Komentar