JPNN.com

Soal Penahanan Habib Bahar, Kuasa Hukum: Seharusnya Pemerintah Menghormati Ulama

Rabu, 20 Mei 2020 – 12:36 WIB
Soal Penahanan Habib Bahar, Kuasa Hukum: Seharusnya Pemerintah Menghormati Ulama - JPNN.com

jpnn.com, JAKARTA - Terpidana kasus penganiayaan terhadap seorang santri, Habib Bahar bin Smith kembali ditahan setelah sempat bebas melalui program asimilasi.

Terkait adanya penahanan ini, pihak kuasa hukum langsung memprotes.

Salah satu kuasa hukum Habib Bahar yakni Damai Hari Lubis mengatakan, sebenarnya kliennya itu sudah siap dengan konsekuensi atas ceramah yang disampaikan pada Senin (18/5) malam.

Namun, pada akhirnya, pihak pemerintah merespons dan langsung menahan Habib Bahar pada Selasa (19/5) dini hari.

“Ulama itu adalah tokoh yang mesti dihormati. Karena ulama adalah partner penyeimbang penyelenggara negara atau penguasa, ulama secara sosiologis dan politis sebagai instrumen bangsa,” ujar Damai, Rabu (20/5).

Damai menyebut bahwa pemerintah sama sekali tidak menghormati ulama, bahkan ulama dimusuhi karena bersikap kritik terhadap penguasa.

“Salah satunya dengan cara melakukan perbuatan suka-suka dengan argumentatif terkesan tak tahu malu bahwa Habib Bahar tak mengindahkan aturan larangan kerumunan sesuai ketentuan PSBB,” sambung Damai.

Padahal, kata Damai, pemerintah telah mempertontonkan tindakan serupa dengan menggelar konser pada 17 Mei lalu. “Itu jelas memberikan kontradiktif kepada regulasi PSBB dan pastinya berlawanan terhadap Pancasila dan UUD 45,” tegas Damai.

SPONSORED CONTENT

loading...
loading...
natalia