JPNN.com

Sudah 2 Kali Jatim Menggeser DKI Jakarta, Inikah Penyebabnya?

Jumat, 29 Mei 2020 – 08:27 WIB Sudah 2 Kali Jatim Menggeser DKI Jakarta, Inikah Penyebabnya? - JPNN.com
Wali Kota Surabaya Tri Rismaharini. Foto: ANTARA/HO-Humas Pemkot Surabaya

jpnn.com, SURABAYA - Jumlah pasien COVID-19 di Provinsi Jawa Timur (Jatim) pada Kamis (28/5) bertambah 171 kasus.

Dengan jumlah tersebut, Jatim kembali menduduki peringkat pertama data sebaran COVID-19 secara nasional, dari segi penambahan harian.

Jatim menggeser posisi DKI Jakarta yang kini berada di posisi ketiga dengan penambahan 105 kasus, setelah Kalsel di posisi kedua dengan 116 kasus.

Tingginya data sebaran kasus positif di Jatim ini bukanlah kali pertama terjadi.

Sebab provinsi di ujung timur di Pulau Jawa tersebut juga pernah mencapai puncak data sebaran kasus positif sebelumnya, yakni pada 23 Mei 2020 dengan 466 kasus, disusul DKI Jakarta di posisi kedua 115 kasus.

Penambahan positif COVID-19 di Jatim, antara lain dari Kabupaten Gresik yang selama dua hari beruturut-turut mengalami kenaikan data signifikan.

Juru Bicara Satgas Percepatan Penanganan COVID-19 Gresik drg Saifudin Ghozali mengatakan dalam kurun dua hari yakni Kamis (21/5) dan Jumat (22/5) kenaikan pasien positif di wilayahnya rata-rata di atas 25 orang.

Pada Kamis (21/5) ada penambahan 27 orang positif terpapar virus corona, Jumat (22/5) bertambah 29 pasien.

SPONSORED CONTENT

loading...
loading...
tomo