JPNN.com

Surabaya Bisa jadi Rujukan Pengelolaan Sampah di ASEAN

Jumat, 03 Mei 2019 – 16:00 WIB Surabaya Bisa jadi Rujukan Pengelolaan Sampah di ASEAN - JPNN.com

jpnn.com, SURABAYA - Jajaran Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan mengajak rombongan Sekjen dan perwakilan tetap negara anggota ASEAN berkunjung ke Kota Surabaya

Surabaya Bisa jadi Rujukan Pengelolaan Sampah di ASEAN
Skip Adv

Kota Pahlawan ini dipilih sebagai tujuan kunjungan karena selalu menjadi yang terdepan dalam pengelolaan sampah. Hal ini terbukti dengan satu-satunya kota di Indonesia yang meraih Adipura Kencana.

Salah satu tempat yang dikunjungi KLHK dan rombongan ini adalah pusat daur ulang sampah yaitu Pusat Daur Ulang (PDU) Jambangan.

Surabaya Bisa jadi Rujukan Pengelolaan Sampah di ASEAN

PDU ini termasuk yang layak menjadi panutan. Fasilitas daur ulang sampah yang dibangun pada 2015 ini bisa mengelola 5-6 ton sampah per hari, dengan kapasitas maksimum 20 ton/hari, serta income harian dari sampah yang terolah adalah Rp 6 juta/hari.

Direktur Jenderal Pengendalian Pencemaran dan Kerusakan Lingkungan KLHK M.R. Karliansyah yang mendampingi rombongan ASEAN mengatakan pengelolaan sampah di Surabaya sungguh luar biasa.

Menurutnya, Surabaya patut menjadi contoh bagi kota lainnya di Indonesia dan bahkan ASEAN.

"Kita ingin menunjukkan kepada Sekjen dan Duta Besar Negara ASEAN, bahwa Surabaya adalah leader dalam pengelolaan Sampah. Pengelolaannya bukan hanya digerakkan oleh Pemda, tapi muncul dari inisiatif masyarakat sendiri. Inilah yang ingin kita tunjukkan", kata Karliansyah yang juga didampingi dua dirjen KLHK lainnya.

SPONSORED CONTENT

loading...
loading...