JPNN.com

Takut Dihukum Mati, Istri dan Otak Pembunuhan Hakim Jamaluddin Ajukan Banding

Rabu, 08 Juli 2020 – 20:40 WIB
Takut Dihukum Mati, Istri dan Otak Pembunuhan Hakim Jamaluddin Ajukan Banding - JPNN.com
MENANGIS: Zuraida Hanum, istri hakim PN Medan Jamaluddin menangis usai mengikuti persidangan secara online. Foto: sumutpos.co

jpnn.com, MEDAN - Zuraida Hanum, istri sekaligus otak pembunuhan hakim PN Medan Jamaluddin, mengajukan banding atas hukuman mati yang dijatuhkan majelis hakim kepadanya.

Hal ini karena alasan anak yang harus dihidupi usai bapaknya telah meninggal dunia.

“Sikap kami banding, berarti kami tidak setuju atas putusan itu. Karena tidak diharapkan sebagaimana diharapkan oleh kami,” ujar Onan Purba, selaku kuasa hukum Zuraida sebagaimana dikutip dari sumutpos.co, Kamis (2/7).

Ia kecewa lantaran penegakan hukum itu tidak tegas sebagaimana yang diharapkannya. Artinya kata dia, majelis hakim masih mengabaikan hak-hak Zuraida Hanum sebagai seorang ibu.

Ia bahkan menilai, pertimbangan majelis hakim condong ke arah melanggar HAM.

“Contohnya yang tidak diterapkan, ada pertimbangan majelis hakim bahwa dia (Zuraida) punya anak mendiang satu. Kan itu, atau mau dibawa ke laut anaknya itu. Bapak sudah mati, mamaknya dihukum mati. Apa begitu maksud penegakan hukum itu?” kesal Onan.

Apalagi kata dia, anak Zuraida yang berinisial K, masih berumur 7 tahun yang masih membutuhkan kasih sayang ibunya.

“Anaknya itu masih kecil kali, bagaimana bisa dia mendapatkan kasih sayang orang tua kalau orang tuanya di vonis mati,” katanya.

SPONSORED CONTENT

loading...
loading...
budi