Minggu, 17 Februari 2019 – 10:28 WIB

Tarif Naik, Ojol Siap - Siap Ditingalkan Konsumen

Senin, 11 Februari 2019 – 19:41 WIB
Tarif Naik, Ojol Siap - Siap Ditingalkan Konsumen - JPNN.COM

jpnn.com, JAKARTA - Hasil survei konsumen ojek online (Ojol) yang dilakukan oleh Research Institute of Socio-Economic Development (RISED) mencatat konsumen sangat sensitif terhadap segala kemungkinan peningkatan tarif. Hal itu merespons rencana Pemerintah menaikkan tarif ojek online melalui aturan baru.

Jika benar-benar terjadi, diprediksi permintaan konsumen akan turun drastis sehingga menurunkan pendapatan pengemudi ojol, bahkan meningkatkan frekuensi masyarakat menggunakan kendaraan pribadi dalam beraktivitas sehari-hari sehingga dapat menambah kemacetan.

BACA JUGA: Bejat! Oknum Driver Ojek Online Cabuli Penumpang Remaja

“Kenaikan tarif ojek online berpotensi menurunkan permintaan konsumen hingga 71,12 persen,” ujar Ketua Tim Peneliti RISED Rumayya Batubara, Ph.D pada acara peluncuran hasil survei yang diselenggarakan di Jakarta Pusat, Senin (11/2).

Hasil survei juga menyebutkan 45,83 persen responden menyatakan tarif ojol yang ada saat ini sudah sesuai. Bahkan 28 persen responden lainnya mengaku bahwa tarif ojol saat ini sudah mahal dan sangat mahal.

Jika memang ada kenaikan, sebanyak 48,13 persen responden hanya mau mengeluarkan biaya tambahan kurang dari Rp 5.000/hari. Ada juga sebanyak 23 persen responden yang tidak ingin mengeluarkan biaya tambahan sama sekali.

Dari hasil survei yang dilakukan RISED diketahui bahwa jarak tempuh rata-rata konsumen adalah 8,8 km/hari. Dengan jarak tempuh sejauh itu, apabila terjadi kenaikan tarif dari Rp 2.200/km menjadi Rp 3.100/km (atau sebesar Rp 900/km), maka pengeluaran konsumen akan bertambah sebesar Rp 7.920/hari.

“Bertambahnya pengeluaran sebesar itu akan ditolak oleh kelompok konsumen yang tidak mau mengeluarkan biaya tambahan sama sekali, dan yang hanya ingin mengeluarkan biaya tambahan kurang dari Rp 5.000/hari,” kata Rumayya.

SHARES
TAGS   ojek online Ojol
Sponsored Content
loading...
loading...
Komentar