Sabtu, 25 Mei 2019 – 01:58 WIB

Teka-Teki Koalisi Capres dan Cawapres

Sabtu, 14 Juli 2018 – 22:55 WIB
Teka-Teki Koalisi Capres dan Cawapres - JPNN.COM

Wajar kemudian political game theory dijalankan, politik saling kunci mengunci parpol kaolisi, sehingga tidak ada ruang komunikasi dan lobi tingkat tinggi elite sentral partai. Ketika paket capres dan cawapres sudah diumumkan ke publik menjelang H-1 penutupan pendaftaran capres cawapres, maka otomaticly mau tidak mau, suka tidak suka parpol yang tergabung dalam koalisi mesti menerima paket capres dan cawapres tersebut.

Kalau kita telaah dan pelajari lebih dalam, pola emberio terbentuknya koalisi biasanya ada dua role model, pertama membentuk koalisi dulu lalu kemudian mencari sosok figur capres dan cawapresnya.

Pola kedua adalah, mencari figur dan sosok baru kemudian merangkul parpol koalisi untuk bergabung membangun poros. Dalam pengalaman peta politik koalisi selama ini, mencari figur dulu, baru membentuk poros koalisi.

Sekali lagi, ibarat main sepak bola piala dunia, timing sangat menentukan, bermain di-injure time/last minute dengan menunggu bola umpan lambung dimenit menit terakhir bisa mengubah peta konstelasi politik, begitu juga dalam pilpres. Kita tunggu kejutan tersebut!

SHARES
Sponsored Content
loading...
loading...
Komentar