JPNN.com

Tertukarnya Nasib Mayjend Arif Rahman dengan Sang Sahabat

Lebih Dekat dengan Panglima Kodam V/Brawijaya Mayjen TNI Arif Rahman

Jumat, 05 Oktober 2018 – 14:07 WIB Tertukarnya Nasib Mayjend Arif Rahman dengan Sang Sahabat - JPNN.com

jpnn.com, SURABAYA - Setahun lebih, Mayjen TNI Arif Rahman menjabat Pangdam V/Brawijaya. Sejumlah hal sudah dilakukan. Namun, yang paling terasa adalah sinergi dengan Polri dan TNI dari matra lain makin solid. Jika ada gesekan di bawah, penanganan berlangsung cepat. Dia juga dikenal sebagai sosok yang dekat dengan banyak kalangan. 

Sulit menyangka jika sebenarnya Arif tak pernah punya niat karir di bidang militer. "Cita-cita saya malah menjadi atlet dan mendapat pekerjaan," katanya, lantas tertawa. Abad Supardi, sang ayah, hanya seorang guru. Begitu juga sang ibu, Entin Surtini. Keduanya juga tak pernah mendorong Arif untuk menjadi anggota TNI. Dia hanya diminta belajar dan belajar. 

Arif di masa kecil sangat gemar olahraga. Apa pun dijalani. Sewaktu SD, dia ikut klub sepak bola bersama rekan sepermainannya di kampung. Kebiasaan olahraga itu terus terbawa hingga di SMA. ''Hanya bedanya, di SMA saya lebih gemar voli,'' katanya. 

Kegemarannya pada voli tumbuh lantaran kakaknya menjadi atlet di Bandung. Setiap hari dia mengantar sang kakak untuk berlatih. Awalnya, bapak dua anak itu hanya melihat atlet berlatih di arena tersebut. ''Saya mulai tertarik dengan voli,'' ucapnya.

Keterampilan voli itu diasahnya sewaktu SMA. Tinggi badan yang hanya 174 sentimeter membuat dia berada di posisi pengumpan Awalnya, Arif menyangka tugas pengumpan lebih ringan. ''Ternyata, latihannya lebih berat,'' kata suami Mia Kusmiati itu. 

Meski begitu, ada sisi positif yang dia dapat. Fisik Arif terlatih. Tak jarang, dia bersama rekan-rekannya ikut kompetisi voli yang mengatasnamakan sekolah. Mereka daftar patungan tanpa sepengetahuan sekolah. Pulang bawa piala. ''Sekolah sering kaget dengan prestasi yang kami bawa,'' kenang dia. 

Lelaki yang pernah menjabat gubernur Akademi Militer itu semakin terobsesi menjadi atlet. Sang kakak yang lebih dahulu berkecimpung di olahraga voli kala itu bisa mendapat pekerjaan dengan mudah. ''Saya pikir, kalau aktif di olahraga, bakal mudah cari kerja,'' ujarnya. 

Hanya itu obsesi Arif semasa SMA. Dia ingin belajar dengan tekun dan mudah mencari pekerjaan. Maklum, orang tua hanya seorang guru. Cita-citanya menjadi guru atau bekerja di tempat yang enak. ''Intinya mudah mendapat pekerjaan,'' cerita Arif. 

SPONSORED CONTENT

loading...
loading...