JPNN.com

Tiga Penambang Emas Tradisional Meninggal Diduga Akibat Keracunan Asap Generator

Sabtu, 07 Maret 2020 – 23:23 WIB Tiga Penambang Emas Tradisional Meninggal Diduga Akibat Keracunan Asap Generator - JPNN.com
Proses evakuasi penambang emas tradisional yang mengalami keracunan. Foto: tangkapan layar/antaranews.com

jpnn.com, LEBONG - Sedikitnya tiga penambang emas tradisional di Kecamatan Lebong Utara, Kabupaten Lebong, Bengkulu, meninggal dunia diduga akibat keracunan asap generator listrik penyedot air. Ketiga korban diduga meninggal di lubang tambang rakyat yang ada di lokasi tersebut.

Kepala Pelaksana BPBD Kabupaten Lebong Fahrurozi saat dihubungi Sabtu sore mengatakan, jika kejadian itu terjadi sekitar pukul 13.30 WIB tepatnya di lokasi tambang emas yang berada di Desa Lebong Tambang, Kecamatan Lebong Utara, akibat kejadian itu tiga orang meninggal dunia dan 12 orang lainnya menjalani perawatan di RSUD Lebong.

"Ada tiga orang yang meninggal dunia, sedangkan 12 orang lainnya bermaksud hendak menolong sehingga ikut menjadi korban juga dan saat ini sedang menjalani perawatan di RSUD Lebong," ujar dia.

Para korban itu sendiri tambah dia, sebelumnya baru bisa dievakuasi oleh petugas gabungan TNI/Polri serta masyarakat setempat beberapa jam kemudian dan mendapat pertolongan di Puskesmas Muara Aman dan seterusnya seluruh korban ini di rujuk ke RSUD Lebong untuk menjalani perawatan.

Untuk tiga orang yang meninggal dunia itu kejadian itu, sudah di serahkan kepada pihak keluarga guna dimakamkan.

Sejauh ini berdasarkan informasi yang mereka dapatkan, peristiwa itu terjadi akibat genset listrik di mulut lubang tambang dan kemudian asapnya ditiup angin sehingga masuk ke dalam lubang tambang sehingga menyebabkan penambang yang ada di dalam lubang keracunan.

BACA JUGA: Bu Nursiah Kaget dan Histeris Saat Masuk Kamar Putrinya Tadi Pagi

Untuk korban meninggal dunia dalam kejadian itu yakni yaitu Doni (34), warga Desa Tunggang, Kecamatan Lebong Utara, Asmawi (50), Desa Lebong Tambang dan Heri (45), warga Des Lebong Tambang, Kecamatan Lebong Utara.(antara/jpnn)

SPONSORED CONTENT

loading...
loading...