JPNN.com

Tiket Pesawat Mahal, Gubernur Bertemu Bos Lion Air, Hasilnya?

Selasa, 05 Maret 2019 – 09:16 WIB Tiket Pesawat Mahal, Gubernur Bertemu Bos Lion Air, Hasilnya? - JPNN.com

jpnn.com, MATARAM - Sebagai daerah yang mengandalkan industri pariwisata, NTB menjadi salah satu provinsi paling terpukul akibat mahalnya harga tiket pesawat.

Gubernur NTB H Zulkieflimansyah menjelaskan, kenaikan harga tiket harus dilihat secara lebih komprehensif. Harga tiket mahal karena ada upaya pemerintah meningkatkan keamanan penerbangan.

Ia mencontohkan, maskapai Lion Group selama ini beroperasi 11 jam per hari sebagai salah satu strategi mengejar tiket murah. Tapi dengan 11 jam, jadwal Lion Group sering telat dan mendapat protes warga.

Sekarang beroperasi tujuh jam supaya bisa tepat waktu. Tapi konsekuensinya tiket tidak bisa murah lagi. Kondisi itu kini justru sekarang menjadi keluhan penumpang, harga tiket terlalu mahal.

BACA JUGA: Tiket Pesawat Mahal, Liburan ke Luar Negeri Lebih Murah

Setelah bertemu dengan Rusdi Kirana, pemilik Lion Air Group yang juga Duta Besar Indonesia untuk Malaysia, Zul mengungkapkan, pihak maskapai meminta bantuan kepada pemerintah daerah. Banyak komponen biaya yang harus ditanggung maskapai saat ini.

Seperti pajak, biaya parkir, hingga harga avtur yang mahal. Sehingga biaya operasional tinggi, sementara penumpang sedikit.

"Mereka ingin kita ngomong ke Angkasa Pura untuk menurunkan pajak dan biaya parkir," katanya.

SPONSORED CONTENT

loading...
loading...