JPNN.com

Toko Kimia Diminta Lapor Jika Ada Pembelian Bahan Peledak Dalam Jumlah Besar

Senin, 18 Maret 2019 – 23:11 WIB Toko Kimia Diminta Lapor Jika Ada Pembelian Bahan Peledak Dalam Jumlah Besar - JPNN.com

jpnn.com, JAKARTA - Detasemen Khusus (Densus) 88 Antiteror Polri menemukan 300 kilogram bahan dasar membuat bom di rumah terduga teroris di Sibolga, Sumatera Utara, beberapa waktu lalu.

Atas adanya temuan tersebut, Polri meminta toko bahan kimia yang ada di seluruh Indonesia agar proaktif dan melapor apabila ada pembelian bahan peledak dalam jumlah besar.

Karopenmas Divhumas Polri Brigjen Dedi Prasetyo mengatakan, selama ini untuk bahan peledak seperti potasium dan black powder memang banyak dijual di toko kimia.

"Toko kimia harusnya kalau ada perorangan beli jumlah besar harus curiga dan melaporkan ke aparat terdekat," ujar Dedi di Mabes Polri, Jakarta, Senin (18/3).

Mantan Wakapolda Kalimantan Tengah ini menambahkan, kelompok teroris tidak akan langsung membeli bahan peledak dengan jumlah 300 kilogram.

Namun mereka membeli secara perlahan sesuai kebutuhan dan keuangan.

"Jadi, proses beli satu kilogram dulu, lalu sepuluh kilo, Sangat tergantung keuangan dan tergantung kebutuhan merakit bom. Dia tidak langsug merakit dalam jumlah sekian bom tapi mereka mencoba juga," imbuh Dedi.

Demi mengantisipasi hal ini kembali terjadi, setiap kepolisian daerah sudah mengeluarkan surat edaran ke toko kima agar menginformasikan jika menemukan seorang pembeli yang dicurigai membeli bahan peledak dalam jumlah banyak.

SPONSORED CONTENT

loading...
loading...