Selasa, 26 Maret 2019 – 09:04 WIB

Tolong, Jangan Sebut Honorer K2 yang Ikut PPPK sebagai Pengkhianat

Senin, 04 Maret 2019 – 00:56 WIB
Tolong, Jangan Sebut Honorer K2 yang Ikut PPPK sebagai Pengkhianat - JPNN.COM

jpnn.com - Awalnya para honorer K2 menolak kebijakan rekrutmen PPPK (pegawai pemerintah dengan perjanjian kerja) tapi nyatanya banyak yang daftar. Bahkan sejumlah pengurus forum honorer juga ikut.

Mesya Mohamad, Jakarta

REKRUTMEN PPPK tahap satu ini menarik perhatian sebagian besar honorer K2. Lihat saja data yang dipublikasikan Badan Kepegawaian Negara (BKN). Untuk tes tahap satu ini diikuti 73.111 orang. Terdiri dari 56.273 guru, 2.994 dosen, 2.149 tenaga kesehatan, dan 11.695 penyuluh pertanian.

Ini fakta kalau honorer K2 sangat antusias mengikuti seleksi PPPK. Yelyel yang digaungkan dalam beberapa kali aksi unjuk rasa, yakni honorer no, PPPK no, dan PNS yes, seperti dilupakan.

Walaupun Anggota Tim 9 Perkumpulan Hononer K2 Indonesia (PHK2I) Eko Mardiano menyatakan, yang ikut tes itu hanya sekitar 15 persen dari total 438.590 tapi ini fakta yang tidak bisa dibantahkan. Bahwa, honorer K2 ingin ada perubahan nasib.

Mereka sudah bosan dengan gaji Rp 300 ribu per bulan. Mereka berpikir realistis bahwa untuk mendapatkan status PNS masih butuh perjuangan panjang.

BACA JUGA: Calo PPPK Gentayangan, Tawarkan Paket Hemat Rp 50 Juta

SHARES
Sponsored Content
loading...
loading...
Komentar