Rabu, 26 Juni 2019 – 14:58 WIB

Tutup Jalur Kereta Perbatasan

Selasa, 25 November 2008 – 13:18 WIB
Tutup Jalur Kereta Perbatasan - JPNN.COM

SEOUL - Konflik dua negeri bersaudara, Korea Utara dan Selatan, seakan tak berujung. Bahkan, belakangan terkesan bertambah panas. Kemarin (24/11), misalnya, Korea Utara (Korut) mengumumkan bakal menghentikan proyek wisata di kota bersejarah, Kaesong.

Selain itu, negeri komunis itu akan menutup transportasi kereta api yang biasanya leluasa membelah kedua negara berbeda "iman" itu mulai minggu depan. Tindakan itu merupakan "pemanasan" terhadap kebijakan pembatasan lalu-lalang di perbatasan kedua negara yang akan diterapkan Korut per 1 Desember mendatang.

Korut bersikap seperti itu sebagai respons terhadap konfrontasi yang kerap ditunjukkan Korea Selatan (Korsel). Militer Korut juga mengatakan, akan mengusir Korea Selatan dari zona industri patungan di Kaesong. Namun, mereka akan tetap membiarkan pabrik-pabrik penting Korsel yang sudah eksis di Kaesong tetap beroperasi.

"Negara boneka Korea Selatan tetap saja berlaku curang dan anti reunifikasi,'' ujar wakil pemerintah Korut seperti disampaikan kantor berita nasional, KCNA. Korut menambahkan, jadi-tidaknya reunifikasi bakal sangat bergantung pada sikap Korsel. Pemerintah Korsel sendiri melalui menteri unifikasi berusaha menenangkan perusahaan Korsel di Kaesong. Mereka siap menjamin keamanan bisnis di daerah tersebut. Meski, pengurangan karyawan tak dapat dihindarkan.

Para pengusaha Korea Selatan juga telah bertemu pejabat wakil pemerintah Korut (ape/ttg)
SHARES
Sponsored Content
loading...
loading...
Komentar