JPNN.com

Update Corona 28 Juni: Kabar Baik dari Jakarta

Minggu, 28 Juni 2020 – 21:18 WIB
Update Corona 28 Juni: Kabar Baik dari Jakarta - JPNN.com
Ilustrasi COVID-19. Foto: diambil dari pixabay

jpnn.com, JAKARTA - Pemprov DKI menyampaikan sampai dengan Minggu (28/6) pasien sembuh dari paparan Corona Virus Desease 2019 (COVID-19) naik 255 orang, sementara kasus positif meningkat 132 orang, dan korban meninggal naik tiga orang.

Berdasarkan data Pemprov DKI Jakarta, pada Minggu, untuk pasien sembuh COVID-19 tercatat 5.865 orang (hari sebelumnya 5.610 orang), kasus positif sebanyak 10.985 orang (hari sebelumnya 10.853 orang), adapun yang meninggal dunia 635 orang (sebelumnya 632 orang).

Sementara itu, 1.322 pasien masih menjalani perawatan di rumah sakit (hari sebelumnya 1.355 orang) dan 3.163 orang melakukan self isolation di rumah (sebelumnya 3.256 orang).

"Sedangkan, untuk Orang Dalam Pemantauan (ODP) berjumlah 26.534 orang (sebelumnya 26.342 orang) dan Pasien Dalam Pengawasan (PDP) sebanyak 17.574 orang (sebelumnya 17.481 orang)," kata Kepala Bidang Pencegahan dan Pengendalian Penyakit, Dinas Kesehatan Provinsi DKI Jakarta, Dwi Oktavia Tatri Lestari Handayani di Balai Kota Jakarta, Minggu.

Dinas Kesehatan DKI Jakarta juga menyatakan sampai dengan 27 Juni 2020 sudah ada 289.922 sampel (sebelumnya 283.137 sampel) yang telah diperiksa dengan tes Polymerase Chain Reaction (PCR) untuk mengetahui jejak Virus Corona (COVID-19) di lima wilayah DKI Jakarta.

Untuk tes PCR pada 27 Juni 2020, dilakukan pada 3.952 orang. Sebanyak 3.091 tes dilakukan untuk menegakkan diagnosis pada kasus baru (yang awalnya terdeteksi pada hasil reaktif pengujian rapid test) dengan hasil 132 positif dan 2.959 negatif.

Dalam meningkatkan kapasitas pemeriksaan metode tes cepat dan Polymerase Chain Reaction (RT-PCR) Pemprov DKI membangun Laboratorium Satelit COVID-19 yang berlokasi di sebagian lahan RSUD Pasar Minggu dan RSUD Duren Sawit sejak 9 April 2020. Dan saat ini jejaringnya ada sebanyak 41 laboratorium pemeriksa COVID-19.

Pemeriksaan masif secara selektif termasuk dengan tes cepat (rapid test), terus dilakukan di daerah Kelurahan terpilih yang dikaji secara epidemologis dan menurut kepadatan penduduk. Sasaran ditujukan kepada warga lansia, warga dengan kasus penyakit tertentu dan juga pada ibu hamil.

SPONSORED CONTENT

loading...
loading...
fajar