JPNN.com

WALHI: Kondisi Jakarta 5 Tahun ke Depan Mengkhawatirkan

Senin, 30 November 2020 – 21:24 WIB
WALHI: Kondisi Jakarta 5 Tahun ke Depan Mengkhawatirkan - JPNN.com
Gedung bertingkat di Jakarta yang terlihat samar karena polusi udara. Foto: Dokumentasi ANTARA FOTO/SIGID KURNIAWAN

jpnn.com, JAKARTA - Penggunaan bahan bakar minyak (BBM) dengan research octane number (RON) rendah membawa dampak buruk bagi lingkungan. Termasuk pada persoalan kesehatan masyarakat hingga kepentingan perekonomian nasional.

Demikian disampaikan Manajer Kampanye Perkotaan dan Energi Wahana Lingkungan Hidup Indonesia (WALHI) Nasional Dwi Sawung.

"Ini berdampak kesehatan yang harus ditanggung oleh masyarakat, dan pengaruhnya meluas ke perekonomian juga," ujar Dwi Sawung di Jakarta, Senin (30/11).

Mengingat berbagai dampak buruk itu, maka peralihan penggunaan BBM RON rendah menuju RON tinggi harus segera diimplementasikan. Apalagi secara aturan penerapannya sudah harus dilakukan sejak tahun lalu.

Menurut Dwi, selama ini masyarakat harus menerima beban dan dampak buruk atas penggunaan BBM RON rendah yang membuat kualitas udara semakin buruk dan dapat berpengaruh pada ekosistem global.

Jika kondisi tersebut terus berlanjut, maka dampaknya juga akan terus terakumulasi dan kian membesar.

Dia mencotohkan di DKI Jakarta. Di mana kualitas udara pada lima hingga 10 tahun depan dianggap banyak pihak mulai mengkhawatirkan. Terlebih dengan jumlah kendaraan bermotor yang kian bertambah, bahkan hampir sama dengan jumlah penduduknya.

"Saat ini sudah terjadi krisis iklim. Kalau semua tidak aware dengan kondisi seperti ini, tentu ke depan bakal semakin masif," ucap Dwi.

SPONSORED CONTENT

loading...
loading...
fathra