Sabtu, 20 Juli 2019 – 20:36 WIB

Warga Rawagede setelah Gugatan Mereka Dimenangkan Pengadilan Den Haag

Selasa, 20 September 2011 – 08:08 WIB
Warga Rawagede setelah Gugatan Mereka Dimenangkan Pengadilan Den Haag - JPNN.COM

Harapan besar menghinggapi para janda dan ahli waris korban pembantaian oleh tentara Belanda di Rawagede, Karawang, Jabar, setelah gugatan mereka dimenangkan pengadilan Den Haag. Meski sudah berusia sangat lanjut, mereka ingin memiliki rumah sendiri dan lepas dari ketergantungan pada anak dan cucu.
 
 Moh. Hilmi Setiawan, Karawang
 
MENCARI Kampung Rawagede cukup sulit jika hanya berbekal peta. Sebab, di peta, kampung tersebut tidak tercantum. Tapi, bila mau bertanya kepada penduduk Karawang, mereka akan langsung menunjukkan sebuah kampung yang dikitari areal persawahan di Desa Balongsari, Kecamatan Rawamerta. Ya, Rawagede kini telah berganti nama menjadi Balongsari, sebuah desa berjarak sekitar 15 km dari jantung Kota Karawang.
 
Pada pengujung musim kemarau seperti sekarang ini, di hampir sepanjang jalan menuju desa tersebut tersaji pemandangan hamparan tanaman padi yang baru saja dipanen. Meski letaknya cukup jauh dari pusat pemerintahan, infrastruktur jalan menuju Rawagede sudah bagus. Sepanjang jalan sudah ditutup aspal dan sebagian lagi dicor. Meski begitu, di beberapa titik, aspal terasa bergelombang, bahkan ada yang sedikit bolong.
 
Begitu masuk Desa Balongsari, monumen pembantaian warga Rawagede oleh tentara Belanda pada Selasa, 9 Desember 1947, menyambut dengan gagah. Monumen itu diresmikan pada 12 Juli 1996 oleh KASD Jenderal R. Hartono. Monumen tersebut berbentuk seperti kuncup bunga melati.

Makna di balik bentuk itu adalah cita-cita dan harapan. Selain itu, bagi warga setempat, bunga melati selalu mendampingi setiap fase kehidupan manusia. Mulai lahir, menikah, hingga mati.
 
Monumen yang didirikan di atas lahan seluas 4.600 meter persegi tersebut melengkapi Taman Makam Pahlawan (TMP) Sampurna Raga. Berbeda dari TMP lainnya, jenazah-jenazah yang dimakamkan di TMP Sampurna Raga bukan prajurit TNI. Mereka adalah warga sipil yang menjadi korban kebrutalan tentara Belanda pada masa Agresi Militer II.
 
Tidak tanggung-tanggung, kebengisan tentara Belanda kala itu memakan korban 431 orang. Semuanya laki-laki. Baik yang sudah tua maupun yang masih remaja. Namun, tidak seluruh korban kejahatan perang tersebut dimakamkan di TMP. Berdasar catatan pengelola Monumen Rawagede, TMP Sampurna Raga hanya menampung 181 jenazah.
 
Akibat pembantaian tersebut, di Rawagede saat itu muncul lebih dari 150 janda. Seiring bertambahnya umur republik ini, sebagian janda Rawagede sudah meninggal. Mereka menyusul sang suami dan keluarga lainnya yang sudah menunggu di alam barzakh.
 
Berdasar catatan Yayasan Rawagede, saat ini tinggal enam janda tragedi kemanusiaan tersebut. Mereka adalah Wanti, 90; Cawi, 86; Lasmi, 83; Tijeng, 84; dan Kaswi, 84. Seorang lagi adalah Wanti, 89, yang ikut anaknya tinggal di Kampung Rawagede.
 
Di antara para janda tersebut, Cawi menyempatkan diri untuk membersihkan makam sang suami, Bitol, sehari setelah pengadilan Den Haag memenangkan gugatan warga Rawagede (16/9). Dengan telaten, dia menyapu dan mengambil satu demi satu daun-daun yang bertebaran di atas makam.
 
Setelah pekerjaan selesai, bungsu di antara dua bersaudara itu menceritakan kejadian kelabu 64 tahun lalu tersebut. Ketika itu, umur Cawi baru 20 tahun, sedangkan Bitol menginjak 25 tahun. Mereka sudah dua tahun menikah, tapi belum dikaruniai anak.
 
Saat itu, seusai subuh, seperti biasa Bitol memanggul cangkul untuk mengerjakan sawah majikannya. Pasangan Bitol dan Cawi sehari-hari memang bekerja sebagai buruh tani. Pagi itu, Bitol sendirian pergi ke sawah karena belum musim tanam padi. "Jika waktunya musim tanam padi, saya kebagian tugas menanam padi," terang Cawi sambil sesekali matanya melihat ke makam suaminya.
 
Bitol sempat pamit sebelum berangkat ke sawah. Namun, ketika itu Cawi ngantuk berat. Dia hanya membalas kira-kira; iya Pak, hati-hati kalau kerja. Beberapa saat kemudian, Bitol pulang dengan napas terengah-engah. "Bu, sawah sudah dikepung tentara Belanda," jelas Cawi mencoba menirukan kembali penuturan Bitol saat itu. Bitol lantas menyatakan bahwa seluruh kaum perempuan dilarang keluar rumah. Takut jika terkena peluru nyasar.
 
Pagi yang tenang seketika menjadi mencekam. Beberapa warga langsung gemetar saat mengetahui kampung mereka dikepung sekitar 300 serdadu Belanda bersenjata lengkap. Beberapa warga mengetahui bahwa rencana Belanda saat itu adalah mencari Kapten Lukas Kustario.
 
Lukas atau yang saat itu dikenal dengan sebutan Macan Lukas benar-benar membuat geram dan gemas pihak Belanda. Dia dikenal cukup nakal ketika bertempur melawan Belanda. Kenakalannya, antara lain, selalu menyempatkan diri menggunakan seragam serdadu Belanda yang dia bunuh setiap menyerbu markas Belanda. Gunanya adalah untuk menyamar. Kenakalan Lukas lainnya, dia pernah membuat kereta Belanda yang melewati Karawang ambruk dengan serangannya. Lantas, dia pernah mengambil ratusan pucuk senjata komplet dengan pelurunya.
 
Melalui mata-mata warga pribumi, Belanda mendapat kabar bahwa pada Senin, 8 Desember 1947, Lukas berada di Rawagede. Memang, saat itu sekitar pukul 07.00 Lukas masuk ke Rawagede. Keberadaan dia di Rawagede tersebut tercium sekitar pukul 09.00.
 
Lantas, kabar keberadaan Lukas itu disampaikan ke pos besar tentara Belanda di Jakarta. Akhirnya, setelah asar, turun perintah dari Jakarta untuk membumihanguskan Rawagede. Celakanya, sebelum azan asar, Lukas sudah meninggalkan Rawagede. Dia menuju daerah Sukatani, Cikarang, Bekasi, untuk menyerang lapangan terbang di Cililitan bersama sekitar seratus tentara Indonesia.
 
Serdadu Belanda tidak tahu bahwa Lukas sudah keluar dari Rawagede. Sejatinya, jalur-jalur yang menuju Rawagede sudah ditutup. Tapi, tentara Belanda masuk lewat utara Rawagede yang dilewati rel kereta api dengan jalan kaki. Senin malam, serdadu Belanda itu langsung mengepung Rawagede dengan formasi letter U. Operasi Belanda tersebut dipimpin Mayor Leinenn.
 
Ratusan warga Rawagede semakin gaduh ketika barisan serdadu Belanda mulai mendekat ke rumah-rumah mereka. Kaum laki-laki langsung keluar rumah. Beberapa di antara mereka bersembunyi di Sungai Rawagede yang kebetulan sedikit banjir. Mereka menggunakan dedaunan sebagai penutup kepala. Nahas bagi Bitol, dia ditemukan tewas tidak jauh dari rumahnya. Dia tewas dengan bekas tembakan di kepala.
 
Cawi baru tahu suaminya meninggal menjelang duhur. "Saat itu, perempuan tidak berani keluar rumah," katanya. Apalagi, saat itu bunyi tembakan terdengar tiada henti. Bunyi senapan mesin saat itu, jelas Cawi, dredet, dredet, dredet"
 
Selain itu, di telinga warga Rawagede, ada senjata Belanda yang menimbulkan bunyi tek dung, tek dung. Diduga, senjata yang mengeluarkan bunyi seperti itu adalah sejenis meriam. Akhirnya, warga setempat punya guyonan untuk menyebut para janda korban pembantaian Rawagede. Mereka menyebut para janda itu dengan istilah janda tek dung. "Hahaha" kami memang dikenal janda tek dung," tutur Cawi.
 
Dia awalnya tidak percaya suaminya tewas saat itu. Dia benar-benar yakin Bitol sudah tewas setelah melihat mayatnya yang dipenuhi lumpur. Dibantu janda-janda lainnya, Cawi lantas mengangkat mayat Bitol. Sehari kemudian, Bitol dimakamkan di pemakaman umum yang saat ini sudah dipugar menjadi TMP Sampurna Raga.
 
Tapi, ada sejumlah janda yang tidak memakamkan jenazah suaminya di pemakaman umum. Alasannya, lokasinya sedikit jauh dari penemuan mayat serta tidak ada tenaga laki-laki saat itu. Jenazah-jenazah tersebut lantas dimakamkan di samping rumah. Jenazah itu juga tidak dikubur sedalam proses penguburan saat ini. Rata-rata hanya dikubur sedalam setengah meter.
 
Untungnya, jelas Cawi, meski banyak jenazah yang dikubur dengan kedalaman tidak sampai satu meter, tidak pernah tercium bau mayat. "Kami semua hidup normal, tanpa ada bau mayat sama sekali," ungkapnya.
 
Memasuki 1950, mayat-mayat yang dikubur di pekarangan rumah tersebut diangkat, lalu dikumpulkan dan dimakamkan di TMP Sampurna Raga.
 
Kini, Cawi menyatakan senang mendengar kabar gugatan para janda tragedi Rawagede dimenangkan pengadilan Den Haag. Jika uang kompensasi dari gugatan tersebut turun, dia berjanji membangun rumah sederhana. "Supaya tidak ngrepoti anak-cucu lagi. Meski sudah tua, saya siap tinggal sendiri," katanya berharap.
 
Cerita kebrutalan serdadu Belanda saat itu juga dituturkan Ketua Yayasan Rawagede Sukarman. Dia mengungkapkan, ayahnya yang bernama Sukardi selamat dari pembantaian setelah bersembunyi di Sungai Rawagede. "Orang di kanan-kiri bapak saya kena tembak. Tapi, untungnya, bapak selamat," ujarnya di kompleks Monumen Rawagede.
 
Dia menyatakan, aksi Belanda saat itu benar-benar merupakan kejahatan perang. Sebab, banyak korban yang ditembak dari belakang. Selain itu, seluruh korban yang tewas bukan tentara. Mereka adalah warga sipil yang menurut tentara Belanda ikut membantu menyembunyikan Macan Lukas. "Tapi, tuduhan itu kan tidak terbukti. Saat terjadi pembantaian, Kapten Lukas tidak ada di Rawagede," tutur kepala Desa Balongsari periode 1977?1995 tersebut.
 
Berawal dari situlah, Sukarman beserta janda-janda dan ahli waris korban tragedi Rawagede menggugat pemerintah Belanda. Mereka difasilitasi Yayasan Komite Utang Kehormatan Belanda (KUKB). Organisasi nonpemerintah yang memperjuangkan korban pembantaian Rawagede tersebut juga mendirikan perwakilan di Belanda. Selama sidang, KUKB membantu penuh para janda serta ahli waris tragedi Rawagede.
 
Sukarman menuturkan, gugatan itu terdiri atas tiga poin. Yaitu, menuntut Belanda mengakui kemerdekaan Indonesia 17 Agustus 1945 secara de facto, menuntut Belanda meminta maaf kepada Indonesia karena telah melanggar HAM dalam kasus Rawagede, serta meminta Belanda memberikan kompensasi untuk para janda dan ahli waris korban tragedi pembantaian Rawagede. "Nominal kompensasi belum kami cantumkan dalam gugatan itu," katanya.
 
Sukarman tidak membenarkan kabar bahwa nominal kompensasi tersebut hanya Rp 4 jutaan. Selain itu, dia mengelak bahwa nominal gugatan tersebut mencapai miliaran rupiah untuk seorang janda dan ahli waris.
 
Dia berharap nominal ganti rugi itu bisa cepat cair, mumpung para janda yang tersisa saat ini masih hidup. Sukarman juga meminta campur tangan pemerintah RI. Dia berharap tragedi Rawagede yang menjadi inspirasi puisi Chairil Anwar tersebut juga bisa menjadi inspirasi bagi kasus-kasus serupa. (c5/nw)
SHARES
Sponsored Content
loading...
loading...
Komentar